KEUANGAN
Berita
Jasa Raharja andalkan obligasi jadi investasi

INVESTASI JASA RAHARJA

Jasa Raharja andalkan obligasi jadi investasi


Telah dibaca sebanyak 594 kali
Jasa Raharja andalkan obligasi jadi investasi

JAKARTA. Jasa Raharja masih akan mengandalkan obligasi sebagai sumber investasi tahun ini. Sebab, surat utang itu dianggap memiliki risiko lebih kecil dibandingkan saham. Bahkan, manajemen menilai hasil investasi di pasar obligasi lebih optimal ditambah lebih mudah mencairkan investasi tersebut saat kebutuhan mendesak.

"Keuntungan yang berasal dari deposito terus menurun. Karena itu, kami lebih memilih penempatan dana pada instrumen surat utang negara (SUN). Apalagi dengan melihat pergerakan saham yang tidak terlalu stabil, risiko di dalamnya terlalu besar. Kami tidak berani bermain risiko yang tinggi," terang Zulfianto Arbi, Kepala Divisi Investasi Jasa Raharja, Rabu (22/2).

Pada Desember 2011 lalu, Jasa Raharja menempatkan dana investasi pada obligasi sebesar Rp 2,8 triliun. Kemudian, reksadana Rp 1,7 triliun. Saham memiliki porsi yang lebih sedikit yaitu Rp 504 miliar.

Penempatan dana di penyertaan langsung mencapai Rp 233,8 miliar dan deposito sebesar Rp 233 miliar. Total dana investasi Jasa Raharja pada Desember 2011 mencapai Rp 5,7 triliun atau tumbuh 21% dibandingkan 2010 sebesar Rp 4,68 triliun. Hasil dana investasi tahun 2011 mencapai Rp 600 miliar atau 30% dari total dana investasi.

Tahun ini, Jasa Raharja hanya mengincar dana investasi sebesar Rp 6 triliun atau tumbuh 5% dari total dana investasi tahun 2011 sebesar Rp 5,7 triliun.

Telah dibaca sebanyak 594 kali



Syarat & Ketentuan Komentar :
  1. Tidak memuat isi bohong, fitnah, sadis dan cabul.
  2. Tidak memuat isi yang mengandung prasangka dan kebencian terkait dengan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), serta menganjurkan tindakan kekerasan.
  3. Tidak memuat isi diskriminatif atas dasar perbedaan jenis kelamin dan bahasa, serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit, cacat jiwa, atau cacat jasmani.
  4. KONTAN memiliki kewenangan mutlak untuk mengedit atau menghapus komentar yang bertentangan dengan ketentuan ini.

LIPSUS

LIPSUS Update

  • Simak sektor mana saja yang prospektif!

    +

    Sejak awal tahun hingga 22 September 2014, saham-saham sektor perbankan memberikan return terbesar.

    Baca lebih detail..

  • Meramal gerak IHSG setelah rekor

    +

    Analis berbeda pendapat soal prospek kinerja IHSG ke depannya.

    Baca lebih detail..