KEUANGAN
Berita
9 Perusahaan Terdepak dari Surety Bond

ASURANSI SURETY BOND

9 Perusahaan Terdepak dari Surety Bond


Telah dibaca sebanyak 2332 kali
9 Perusahaan Terdepak dari Surety Bond

JAKARTA. Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) bertindak tegas. Sang wasit kini menyusutkan jumlah pemain asuransi di lini bisnis surety bond. Ada 9 perusahaan yang didepak dari daftar program surety bond Bapepam-LK karena tidak memenuhi ketentuan permodalan.

Kesembilan perusahaan tersebut adalah PT Asuransi Andika Raharja Putra, PT Artarindo, dan PT Asuransi Harta Aman Pratama (AHAP). Kemudian, PT Asuransi Jaya Proteksi (Japro), PT Asuransi Karyamas Sentralindo, PT Asuransi Puri Asih, PT Asuransi Raya, PT Berdikari Insurance, dan PT Asuransi Binagriya Upakara. Setelah pengumuman Bapepam-LK tersebut, jumlah pemain asuransi surety bond menyusut dari 44 perusahaan per 9 Oktober 2009 menjadi 35 perusahaan per 7 April 2010.

Bisa masuk kembali

Surety bond adalah perjanjian dua pihak antara surety dan principal. Pihak pertama (surety) memberikan jaminan untuk pihak kedua (principal) bagi kepentingan pihak ketiga (obligee). Apabila principal lalai atau gagal melaksanakan kewajibannya sesuai perjanjian dengan obligee, surety akan bertanggung jawab menyelesaikan kewajiban principal terhadap obligee.

Kepala Biro Perasuransian Bapepam-LK Isa Rachmatarwata mengatakan, 9 perusahaan itu terdepak karena berdasarkan laporan perhitungan tingkat solvabilitas dan atau rasio likuiditas terkini mereka tidak memenuhi ketentuan.

Sesuai pasal 2 Peraturan Menteri Keuangan Nomor 124/PMK.01/2008 tentang Penyelenggaraan Lini Usaha Asuransi Kredit dan Suretyship, mereka harus memiliki tingkat solvabilitas sesuai ketentuan tingkat kesehatan perusahaan asuransi. Selain itu, rasio likuiditas paling rendah sebesar 150%.

Isa bilang, sebelum daftar itu diumumkan ke publik melalui situs resmi Bapepam-LK, ia sudah mengundang para pelaku untuk memastikan data rasio-rasio tersebut. Mereka juga diberi waktu tiga hari untuk mengevaluasi dan memperbaiki data tersebut. “Karena tidak ada tanggapan, akhirnya kami umumkan,” jelasnya, Rabu (12/5).

Langkah regulator mengumumkan daftar pemilik program surety bond itu demi kepentingan konsumen. Selama ini, pengguna surety bond adalah proyek-proyek pemerintah. Dus, konsumen bisa melihat langsung perusahaan asuransi mana yang menyelenggarakan surety bond dengan baik. Meski demikian, Isa mengaku, pengumuman yang dilakukan secara rutin tersebut bukan satu-satunya alat ukur bagi perusahaan penyelenggara program surety bond. “Mudah-mudahan bisa membantu konsumen,” tandas Isa.

Nah, perusahaan asuransi yang saat ini terdepak dari daftar tersebut tidak perlu terlalu cemas. Jika mereka bisa memperbaiki kinerjanya maka pada triwulan selanjutnya mereka bisa masuk kembali ke dalam daftar tersebut.

Bilamana perusahaan tersebut tidak mampu memenuhi ketentuan yang ditetapkan Bapepam-LK, mereka tidak bisa masuk ke dalam daftar. “Dengan begitu, masyarakat akan mengetahui atau menilai sendiri mana penyelenggara surety yang baik atau buruk," ujarnya. Jika satu perusahaan penyelenggara surety bond sering keluar masuk daftar, konsumen tentu akan lebih berhati-hati sebelum memilih perusahaan tersebut.

Isa mengaku, Bapepam-LK juga menerima protes dari perusahaan-perusahaan yang mereka keluarkan dari daftar itu, “Tapi, ini demi kebaikan. Regulator belajar lebih teliti dan pelaku juga dituntut untuk lebih disiplin mengelola keuangan dalam praktek bisnisnya,” pungkasnya.

Editor: Teskontan
Telah dibaca sebanyak 2332 kali



Syarat & Ketentuan Komentar :
  1. Tidak memuat isi bohong, fitnah, sadis dan cabul.
  2. Tidak memuat isi yang mengandung prasangka dan kebencian terkait dengan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), serta menganjurkan tindakan kekerasan.
  3. Tidak memuat isi diskriminatif atas dasar perbedaan jenis kelamin dan bahasa, serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit, cacat jiwa, atau cacat jasmani.
  4. KONTAN memiliki kewenangan mutlak untuk mengedit atau menghapus komentar yang bertentangan dengan ketentuan ini.

LIPSUS

LIPSUS Update

  • Simak sektor mana saja yang prospektif!

    +

    Sejak awal tahun hingga 22 September 2014, saham-saham sektor perbankan memberikan return terbesar.

    Baca lebih detail..

  • Meramal gerak IHSG setelah rekor

    +

    Analis berbeda pendapat soal prospek kinerja IHSG ke depannya.

    Baca lebih detail..