| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.414
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS601.968 0,00%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

ATM Prima siap hadapi ATM Link

Kamis, 03 November 2016 / 10:42 WIB

ATM Prima siap hadapi ATM Link

JAKARTA. Provider jaringan mesin anjungan tunai mandiri (ATM) swasta bersiap menghadapi persaingan ketat dengan jaringan ATM Link milik pemerintah (BUMN) yang bakal berdiri awal 2017.

Misalnya saja ATM Prima yang dioperasikan PT Rintis Sejahtera. Perusahaan switching milik Bank Central Asia (BCA) ini berencana menambah empat bank anggota di kuartal akhir ini.

Direktur Rintis Sejahtera Iwan Setiawan bilang, empat bank yang tergabung di ATM Prima adalah Bank Shinhan, Bank ICBC Indonesia, Bank Aceh dan Bank BTN Syariah. "Tambahan bank anggota ini diharapkan bisa meningkatkan transaksi dari posisi saat ini 1 juta transaksi per bulan," ujar Iwan, Rabu (2/11).

Iwan mengklaim, pangsa pasar ATM Prima dari sisi transaksi sebesar 55%. Terkait dengan rencana bank BUMN yang membebaskan biaya transaksi tarik tunai di ATM Link, Hermawan Tjandra EVP Marketing PT Rintis Sejahtera mengatakan bahwa hal tersebut akan menciptakan iklim kompetisi yang sehat dan dinamis di perbankan.

Di sisi lain, Himpunan Bank-Bank Negara (Himbara) tengah mematangkan rencana peluncuran 10.000 ATM dan EDC Link pada Desember 2016. Direktur Bank Rakyat Indonesia (BRI) Sis Apik Wijayanto mengatakan, saat ini Himbara sudah melakukan pilot project penggabungan ATM di 22 tempat.

"Diharapkan jika semua ATM sebanyak 65.000 sudah terkoneksi tahun depan, ATM Link Himbara bisa menguasai pangsa pasar sebesar 70%," ujar Sis Apik.

Selain melakukan integrasi ATM, Himbara juga akan melakukan integrasi mesin gesek (EDC). Nantinya, bank BUMN akan membuka akses terhadap merchant besar masing-masing. Merchant besar ini diantaranya Alfamart, Pertamina Retail dan Pegadaian. Pendirian perusahaan switching BUMN diperkirakan bisa menghemat biaya sekitar Rp 6,8 triliun per tahun.

Sejatinya, pasar transaksi ATM/debit merupakan pasar nan legit. Catatan Bank Indonesia (BI), transaksi ATM/debit menembus Rp 14 triliun-Rp 15 triliun saban hari, lebih tinggi ketimbang transaksi kliring sebesar Rp 13 triliun per hari.

BI melihat potensi pertumbuhan non tunai melalui kartu ATM/debit tumbuh 20%-25%. Berdasarkan data BI, nilai transaksi kartu ATM/debit tumbuh 3,22% menjadi Rp 448,06 triliun per Juli 2016 ketimbang Rp 434,12 triliun di Juli 2015 (year on year/yoy). Sedangkan, volume transaksi tumbuh 5,79% menjadi 420,39 juta per Juli 2016.

Kenaikan nilai dan volume transaksi ditopang oleh peningkatan jumlah penerbitan kartu ATM/debit yang tumbuh 12,26% menjadi 119,64 juta kartu. Jumlah kartu tersebut terdiri dari kartu ATM sebanyak 7,74 juta dan kartu ATM/debit sebanyak 111,89 juta kartu.

Transaksi ATM/debit diperkirakan terus meningkat seiring dengan maraknya transaksi belanja online atawa e-commerce. Dalam lima tahun terakhir, rata-rata volume transaksi ATM/debit meningkat sebesar 20%. BI mencatat, total ATM di Indonesia sebanyak 100.008 mesin.


Reporter: Galvan Yudistira
Editor: Dupla Kartini

BANK

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0023 || diagnostic_api_kanan = 0.0487 || diagnostic_web = 0.2402

Close [X]
×