kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45944,82   -3,20   -0.34%
  • EMAS939.000 0,21%
  • RD.SAHAM -0.11%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Siap genjot kinerja pasca merger, begini strategi Bank Dinar


Kamis, 22 Agustus 2019 / 08:11 WIB
Siap genjot kinerja pasca merger, begini strategi Bank Dinar
ILUSTRASI. Bank Dinar

Reporter: Agustinus Respati | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Dinar Indonesia Tbk (DNAR) telah resmi bergabung dengan PT Bank Oke Indonesia sejak 11 Juli 2019. Setelah sempat tertunda, kedua bank tersebut kini telah resmi bergabung dengan izin Bank Indonesia dan Bursa Efek Indonesia.

Pasca merger, Bank Dinar akan terus menggenjot kinerjanya. Direktur Utama Bank Dinar Hendra Lie mengatakan hingga akhir tahun Bank Dinar menargetkan pertumbuhan aset hingga Rp 4,8 triliun. 

Baca Juga: Izin usaha Bank Dinar (DNAR) beralih ke Bank Oke Indonesia

Sementara itu, penyaluran kredit ditargetkan mencapai Rp 4 triliun hingga akhir tahun.

"Untuk dana pihak ketiga (DPK), target hingga akhir 2019 sebesar Rp 2,8 triliun," tambah Hendra Rabu (21/8).

Untuk mencapai target kinerja tersebut, Hendra bilang kini Bank Dinar tengah mempersiapkan internet banking dan mobile banking. Dua program tersebut diharapkan mampu meningkatkan layanan dan kemudahan bagi nasabah.

Baca Juga: Pascamerger Bank Dinar dan Bank Oke, Kepemilikan Apro di DNAR Tembus 91%

Sebagai informasi, pasca merger Bank Dinar memiliki modal inti Rp 1,6 triliun. Dengan demikian Bank Dinar kini telah resmi masuk ke bank umum kelompok usaha (BUKU) II.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×