kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Sinar Mas (SMMA) siap jadi pemegang saham Bank CCB Indonesia (MCOR)


Kamis, 17 Oktober 2019 / 18:28 WIB

Sinar Mas (SMMA) siap jadi pemegang saham Bank CCB Indonesia (MCOR)
ILUSTRASI. Pelayanan nasabah PT Bank China Construction Bank Indonesia Tbk alias Bank CCB Indonesia di Jakarta. Dok CCBI

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Lewat PT Sinarmas Multiartha Tbk (SMMA), Sinar Mas Group bakal menjadi salah satu pemegang saham  PT Bank China Construction Bank Indonesia Tbk (MCOR).  SMMA siap menjadi pembeli siaga (standby buyer) atas penerbitan saham baru dengan skema Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) alias  rights issue  PT Bank CCB Indonesia Tbk (MCOR).

SMMA akan menyerap sisa saham rights issue, jika para pemegang saham yang memiliki HMETD tidak merealisasikan haknya untuk menebus saham baru MCOR. "Bila setelah alokasi pemesanan saham tambahan tersebut terdapat sisa saham baru yang tidak dilaksanakan oleh pemegang saham atau pemegang HMETD dalam Penawaran Umum Terbatas V ini, Sinar Mas akan bertindak sebagai pembeli siaga dan mengambil seluruh sisa saham baru tersebut," tulis prospektus MCOR. (17/10)

Baca Juga: Demi naik kelas, sejumlah bank ini berlomba menambah modal di semester II-2019


Merujuk prospektus perusahaan yang dipublikasikan di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (17/10) Bank CCB Indonesia akan menawarkan sebanyak-banyaknya 32 miliar saham baru dengan nilai nominal Rp 100 per saham. Tapi, harga pelaksanaan dan target emisi perusahaan belum disebutkan.

Hanya, jika merujuk harga penutupan perdagangan kemarin, harga saham MCOR  ditutup naik 0,74% di harga  Rp 136 per saham.  Dengan harga rata-rata MCOR dalam penutupan perdagangan senilai Rp 140 per saham, maka  rights issue tersebut akan menghasilkan dana di kisaran Rp 4,48 triliun.

Baca Juga: Dua Bank Milik Konglomerat dan Dua Bank Milik Asing Ini Cari Dana Lewat Rights Issue


Masih menurut prospektus, penggunaan dana rights issue untuk memperkuat struktur permodalan lantaran  bank hasil merger PT Bank Windu Kentjana International Tbk dan PT Bank Antardaerah pada tahun  2016 tersebut bersiap  menjadi bank kategori Bank Umum Kegiatan Usaha (BUKU) III dengan modal inti antara Rp 5 triliun - Rp 30 triliun. Aksi ini bahkan juga sudah mendapatkan persetujuan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB)  11 Oktober lalu.

Saat ini, MCOR dimiliki oleh China Construction Bank Corporation  dengan kepemilikan saham sebanyak 9,97 miliar saham. Angka ini setara 60% kepemilikan saham. Adapun sisanya tercatat dimiliki oleh Johnny Wiraatmadja sebanyak 21,32% saham, Kiki Hadimaja sebesar  5,21% saham serta kepemilikan publik sebesar 13,47%.

Jika para pemegang saham tersebut tak menggunakan haknya atas saham baru,  maka terdilusisebanyak 65,80%. Adapun pemegang HMETD yang tidak menggunakan haknya untuk membeli saham baru dalam Penawaran Umum Terbatas V dapat menjual haknya kepada pihak lain mulai  11 Desember 2019 sampai 18 Desember. Adapun pencatatan efek di BEI pada tanggal 11 Desember 2019.

 

 


Reporter: Titis Nurdiana
Editor: Titis Nurdiana

Video Pilihan


×