kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.864
  • SUN99,38 -0,55%
  • EMAS614.076 -0,49%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Ada Satu Bank BUMN dengan NPL di Atas 5%

Jumat, 16 Juli 2010 / 07:43 WIB

Ada Satu Bank BUMN dengan NPL di Atas 5%

JAKARTA. Dua bulan lalu, rapor salah satu bank milik pemerintah alias bank Badan Usaha Milik Negara (BUMN) memburuk. Bank BUMN itu tercatat memiliki rasio kredit macet atau non performing loan (NPL) di atas 5%. Artinya, rasio ini di atas batas maksimal ketentuan Bank Indonesia (BI) yang sebesar 5%.

Dari data Statistik Perbankan Indonesia (SPI) Mei 2010, terdapat 15 bank dengan rasio NPL di atas 5%. Mereka terdiri dari satu bank BUMN, empat bank swasta devisa, dan tiga bank swasta non-devisa. Sisanya, dua bank pembangunan daerah (BPD), dua bank campuran, dan tiga bank asing.

Jumlah bank yang memiliki NPL di atas ketentuan ini memang turun ketimbang periode yang sama tahun lalu. Di Mei 2009, ada 21 bank dengan rasio NPL di atas 5%.

Saat dikonfirmasi, Menteri BUMN Mustafa Abubakar tidak bersedia memberikan komentar banyak soal ini. "Saya akan cek terlebih dahulu. Sejauh ini, laporan yang masuk ke saya belum ada bank BUMN yang NPL-nya di atas 5%," katanya kepada KONTAN, Kamis (15/7).Sebagai pemegang saham, lanjut Mustafa, pihaknya sangat concern terhadap kinerja bank BUMN. "Jadi, saya kira, perlu pengecekan lebih lanjut dulu," imbuh Mustafa.

NPL tetap terjaga

Pahala N. Mansury, Direktur Keuangan dan Strategi Bank Mandiri mengatakan, selama ini, pihaknya selalu menjaga tingkat rasio NPL mereka. Sampai Juni 2010, NPL gross Mandiri sebesar 2,6%. "Bahkan, NPL net kami hanya 0,55%," tuturnya.

Sementara Direktur Utama Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) Iqbal Latanro bilang, NPL net BTN per 30 Juni 2010 hanya 3,4%. Nah, untuk NPL gross memang ada kenaikan sebesar 0,09% menjadi 4,12%. Tapi, menurut Direktur Keuangan BTN Saut Pardede, kenaikan NPL ini bukan hal baru. "Menurut siklusnya, di semester I, NPL selalu naik. Tapi nanti di semester II mulai turun dan di akhir tahun susutnya banyak," jelasnya, Kamis (15/7)

Direktur Utama Bank BNI Gatot M. Suwondo memaparkan, ada beberapa pemicu kenaikan NPL. Pertama, waktu pelaporan yang mepet. Sehingga ada data-data pembayaran kredit nasabah yang tidak terekam. "Alhasil NPL tercatat naik," imbuhnya.

Kedua, mungkin, ada beberapa nasabah yang menunggak pembayaran kredit di bulan Mei lalu. Padahal bulan-bulan sebelumnya nasabah ini lancar membayar kredit. "Tapi Bank BNI sendiri NPL per Mei masih di bawah 5%," tandasnya. Adapun manajemen Bank Rakyat Indonesia (BRI), sampai tulisan ini naik cetak, belum bisa memberikan konfirmasi. Namun, NPL kotor BRI pada kuartal I-2010 tercatat sebesar 4,1%, naik dari tahun 2009 yang sebesar 3,24%.

Rata-rata rasio NPL perbankan, per Mei 2010, sebesar 3,21% atau meningkat 0,04% dari 3,17% di April 2010. Tapi, angka itu lebih baik dari posisi Mei 2009 yang sebesar 4,14%. Khusus bank pemerintah, rasio NPL di akhir Mei lalu sebesar 3,36%. Ini menjadi rekor tertinggi selama 2010.


Reporter: Andri Indradie, Roy Franedya, Ruisa Khoiriyah
Editor: teskontan

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel Santika Premiere Slipi Jakarta
14 May 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy
Close [X]
×