kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45784,56   -4,98   -0.63%
  • EMAS937.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.36%
  • RD.CAMPURAN -0.47%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

13 MI jadi tersangka Jiwasraya, Jaksa Agung: Investor reksadana tak perlu khawatir


Jumat, 26 Juni 2020 / 19:54 WIB
13 MI jadi tersangka Jiwasraya, Jaksa Agung: Investor reksadana tak perlu khawatir
ILUSTRASI. Jaksa Agung ST Burhanuddin (kanan)

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kejaksaan Agung (Kejagung) meminta para investor reksadana tidak perlu khawatir atas keamanan dana mereka setelah ditetapkannya 13 manajer investasi (MI) sebagai tersangka kasus Jiwasraya. 

Sebab, belasan perusahan MI itu masih tetap beroperasi dan menjalankan transaksinya seperti biasa di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin menyebut, proses hukum terhadap mereka hanya terkait pengelolaan reksadana yang berasal dari dana Asuransi Jiwasraya. 

Baca Juga: Kejagung dalami peran Erry Firmansyah pada kasus Jiwasraya

"Jadi setiap portofolio reksadana (Jiwasraya) yang dikelola oleh MI akan dipisahkan dengan reksadana lain sehingga jika ada permasalahan dalam reksadana itu tidak serta merta mempengaruhi produk lain," katanya dalam keterangan pers, Jumat (26/6).

Oleh karena itu, sepanjang produk reksadana lainnya tidak ada hubungannya dengan pengelolaan investasi di Jiwasraya, maka investor tidak perlu khawatir karena uang yang mereka investasikan di 13 MI tetap aman atau tidak akan hilang. 

"Karena portofolio aset reksadana disimpan dan diadministrasikan oleh Bank Kustodian. Dengan demikian nasabah reksadana tidak perlu cemas terhadap investasinya di manajer investasi," jelasnya.

Sebelumnya, Kejaksaan menyebut, Jiwasraya pada 2014 -2018 berinvestasi ke instrumen saham dan reksadana yang dikelola 13 MI. Dari situ, nilai investasi ke reksadana mencapai Rp 12,70 triliun menurut laporan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung Hari Setiyono bilang, harga portofolio saham-saham dalam reksadana yang dikelola MI tersebut sudah digoreng atau dinaikkan secara signifikan oleh Heru Hidayat dan Benny Tjokrosaputro.

"Antara lain saham-saham IIKP, PPRO, SMBR, TRAM, SMRU, MYRX, ARMY, BTEK, LCGP, RIMO, POOL, SUGI dan BJBR," ungkapnya. 

Baca Juga: Terseret kasus Jiwasraya, Kejagung : Ada kesepakatan Erry Firmansyah dengan Fakhri

Hari melanjutkan, bahwa investasi reksadana milik Jiwasraya yang dikelola belasan manajer investasi tersebut, dikendalikan oleh Heru dan Benny. 

Mereka sudah sepakat dengan manajemen Jiwasraya yakni Hendrisman Rahim, Hary Prasetyo dan Syahmirwan melalui perantara 
Direktur PT Maxima Integra Joko Hartanto Tirto.

"Sehingga 13 MI tersebut tidak bertindak secara independen demi kepentingan nasabah Jiwasraya dalam pengelolaan keuangan nasabah," terangnya.

Belasan MI yang ditetapkan sebagai tersangka, di antaranya PT Pan Arcadia Capital, PT OSO Manajemen Investasi, PT Pinnacle Persada Investama, PT Millenium Danatama Indonesia dan PT Prospera Asset Management dan PT MNC Asset Management.

Selanjutnya, PT Maybank Asset Management, PT GAP Capital, PT Jasa Capital Asset Management, PT Pool Advista Asset Management, PT Corfina Capital, PT Treasure Fund Investama Indonesia dan PT Sinarmas Asset Management.

Baca Juga: Belum ada pembatasan dari Kejagung, investor 13 MI terkait Jiwasraya bisa transaksi

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×