kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 -1,49%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Anak Usaha Bank Mandiri Sumbang Laba Rp 8,5 Triliun, Simak Strategi Permodalannya


Selasa, 14 Februari 2023 / 06:30 WIB
Anak Usaha Bank Mandiri Sumbang Laba Rp 8,5 Triliun, Simak Strategi Permodalannya


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Mandiri (Persero) Tbk mampu mendorong kinerja anak perusahaan dalam mengoptimalkan laba bagi group. Direktur Manajemen Risiko Bank Mandiri Ahmad Siddik Badruddin menyatakan kinerja anak usaha secara keseluruhan membukukan laba bersih sebesar Rp 8,5 triliun di 2022. 

“Nilai itu tumbuh 49,6% secara tahunan, dari 2021 yang sebesar Rp 5,69 triliun. Yang menjadi highlight adalah, pembiayaan Bank Syariah Indonesia (BSI) naik 21,3% secara tahunan menjadi Rp 207,7 triliun dengan return on equity (ROE) 15,8%,” ujarnya belum lama ini. 

Ia menambahkan, kredit Bank Mandiri Taspen (Mantap) naik 17,7% secara tahunan menjadi Rp 36,9 triliun dengan ROE di level 27,5%. Total revenue AXA Mandiri naik 10,3% secara tahunan menjadi Rp 5,1 triliun dengan ROE 38,1%. Lalu total pendapatan Mandiri Inhealth naik 14,7% secara tahunan menjadi Rp 2,6 triliun. 

Baca Juga: Balapan dengan Bank Mandiri, Bank BCA Keluar Sebagai Juara Transaksi Digital Banking

Selain itu, Bank Mandiri masih memiliki anak perusahaan lainnya seperti Mandiri Tunas Finance, Mandiri Utama Finance, Mandiri Sekuritas, Mandiri Investasi, Mandiri Capital, Mandiri Europe, dan Mandiri Remittance. 

Adapun secara total, Bank Mandiri secara konsolidasi berhasil meraup laba sebesar Rp 41,2 triliun di sepanjang 2022. Laba tersebut melesat 46,89% dibandingkan tahun 2021 yakni Rp 28,02 triliun.

Direktur Keuangan Bank Mandiri Sigit Prastowo menyatakan telah memiliki strategi pemenuhan modal bagi setiap anak usaha yang dimiliki. Ia menyebut sudah ada rencana penguatan modal secara organik. 

Baca Juga: Erick Thohir Perkirakan Laba Konsolidasi BUMN Tembus Rp 303,7 Triliun pada 2022

“Artinya, pemenuhan modal dilakukan melalui profitabilitas bisnis yang sehat. Bila ada peluang inisiatif inorganik berpotensi akselerasi pertumbuhan bisnis memungkinkan kami lakukan,” ujarnya. 

Ia mencontohkan pada tahun lalu, Bank Mandiri telah menambah kepemilikan saham di BSI saat aksi rights issue yang dilakukan oleh bank syariah terbesar di Indonesia itu. Kemudian, Bank Mandiri juga mendorong mengoptimalkan bisnis anak perusahaan ke dalam ekosistem Mandiri Group. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×