CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Bakal rights issue, MNC Bank (BABP) targetkan himpun dana hingga Rp 4,5 triliun


Kamis, 02 September 2021 / 13:06 WIB
Bakal rights issue, MNC Bank (BABP) targetkan himpun dana hingga Rp 4,5 triliun
ILUSTRASI. Bakal rights issue, MNC Bank (BABP) targetkan himpun dana hingga Rp 4,5 triliun


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Rencana PT Bank MNC Internasional Tbk untuk melakukan penguatan lewat penawaran umum dengan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) semakin mulus. Bank bersandi saham BABP ini telah mendapatkan pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) per 31 Agustus 2021 untuk melakukan rights issue. 

BABP berencana menambah modal melalui HMETD, menargetkan 14,23 miliar saham seri B, dengan rasio 2 banding 1. Artinya dua saham lama akan mendapatkan satu HMETD.  Saham baru itu maksimal 33,33% dari total modal disetor setelah HMETD. Dengan harga eksekusi HMETD sebesar Rp 318, BABP menargetkan penghimpunan dana segar hingga Rp 4,5 triliun.

Pada harga saat ini, Price-to-Book Value (PBV) pasca-HMETD akan berada pada 2.79x dibandingkan dengan PBV sebesar 7.1x pada penutupan kemarin. Valuasi yang cukup murah dibandingkan dengan bank digital lainnya di Indonesia.

Sejak memperoleh lisensi digital onboarding pada awal Mei 2021, MotionBanking, aplikasi perbankan digital yang dikembangkan oleh MNC Bank, mulai meningkatkan bisnisnya melalui inovasi produk dan inisiatif pengembangan yang ditargetkan pada meningkatnya kebutuhan akan layanan perbankan digital, didukung oleh potensi pasar dari ekosistem MNC Group dan melalui kemitraan strategis dengan pemain ekosistem lainnya.

Baca Juga: Rencana rights issue Bank MNC (BABP) Rp 4,5 triliun disetujui OJK

“Dalam waktu dekat, dengan Open API, kami berencana untuk mengintegrasikan semua kemampuan digital Motion Technology, termasuk aplikasi perdagangan saham, manajemen kekayaan, asuransi, pinjaman P2P, dan solusi lain yang sedang dikembangkan ke dalam MotionBanking, untuk menjadikannya aplikasi solusi keuangan digital satu atap,” ujar Teddy Tee, COO MotionBanking dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Kamis (2/9). 

 

 

Menargetkan warga negara Indonesia unbanked dan underbanked di dalam dan luar negeri. Saat ini, MotionBanking memanfaatkan ekonomi digital yang memungkinkan nasabah baru membuka rekening tanpa mengunjungi kantor cabang. 

Versi awal dari layanan digital banking ini, memungkinkan setoran digital dan manajemen transaksi, di samping roadmap fitur yang terus diluncurkan seperti pembayaran otomatis. Juga ada kartu kredit virtual, serta serangkaian solusi pinjaman digital baru seperti Buy Now Pay Later (BNPL), semuanya dengan kemudahan perbankan melalui smartphone.

Selain itu, platform ini dibangun dengan arsitektur Open API, yang memungkinkan integrasi cepat dan mulus dengan mitra strategis yang fokus pada digital lainnya. Misalnya, pemain ecommerce, operator seluler, dan e-game di samping kemampuan untuk berkolaborasi dengan ekosistem pihak ketiga.

Melalui kolaborasi dan kemitraan strategis ini, MotionBanking menargetkan sekitar 30 juta akun pengguna perbankan digital dalam 5 tahun.

Selanjutnya: Bank Capital (BACA) akan rights issue 20 miliar saham, siapa calon investornya?

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×