kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,13   -8,61   -0.91%
  • EMAS1.029.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

BI Lakukan Normalisasi GWM Rupiah Secara Bertahap, Bank Kecil Genjot DPK


Rabu, 27 Juli 2022 / 04:55 WIB
BI Lakukan Normalisasi GWM Rupiah Secara Bertahap, Bank Kecil Genjot DPK


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Normalisasi kebijakan Giro Wajib Minimum (GWM) rupiah oleh Bank Indonesia mulai berdampak pada kelompok bank kecil. 

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyatakan penyesuaian secara bertahap GWM rupiah dan pemberian insentif GWM sejak 1 Maret  sampai 15 Juli 2022 menyerap likuiditas perbankan sekitar Rp 219 triliun. 

Kendati demikian, bank sentral mengklaim penyerapan likuiditas tersebut tidak mengurangi kemampuan perbankan dalam menyalurkan kredit. Pasalnya, rasio Alat Likuid terhadap Dana Pihak Ketiga (AL/DPK) masih tinggi mencapai 29,99% per Juni 2022.

Baca Juga: GWM Sedot Likuiditas, Bank Kecil Cari Simpanan

PT Bank Ina Perdana Tbk (BINA) menyatakan telah menerapkan dan memenuhi GWM sesuai ketentuan BI. Direktur Utama Bank Ina Perdana Daniel Budirahayu menyatakan pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) masih tinggi dibandingkan rata-rata pertumbuhan industri. 

“Bank Ina masih dapat dipenuhi GWM sesuai ketentuan BI dan jumlahnya cukup besar untuk ukuran bank sebesar kami, sebanyak lebih kurang dari total DPK,” ujarnya kepada Kontan.co.id, Selasa (26/7). 

Guna memacu DPK, Bank Ina telah menawarkan produk-produk yang menarik bagi para nasabah. Seiring dengan itu, Bank Ina masih optimistis memacu bisnis hingga kredit bisa tumbuh dobel digit di penghujung 2022. 

PT Bank Mandiri Taspen (Mantap) juga sudah menyesuaikan peningkatan GWM sekitar 2,5% dari DPK yang telah dihimpun. 

Direktur Utama Bank Mandiri Taspen Elmamber P. Sinaga masih akan fokus untuk peningkatan DPK dari segmen ritel yang didorong dari fitur-fitur digital yang dikembangkan. 

“Di Bank Mandiri Taspen atas kebijakan peningkatan rasio GWM tersebut, kami comply dan terdapat alokasi likuiditas sebesar Rp 1 triliun untuk pemenuhan GWM tersebut dari posisi Maret ke Juli 2022,” paparnya. 

Kendati demikian, ia optimistis bisa memacu pertumbuhan kredit hingga 17% secara year on year (yoy) sampai dengan akhir tahun. Guna mencapai target tersebut, Bank Mantap akan mengoptimalkan penyaluran kredit ke segmen pegawai aktif dan pensiunan.

Baca Juga: Pengetatan GWM Mulai Berdampak kepada Bank Kecil

PT Bank Sahabat Sampoerna juga telah mengikuti kebijakan pengetatan GWM yang dimulai sejak Maret lalu. Direktur Keuangan dan Perencanaan Bisnis Bank Sampoerna Henky Suryaputra menyatakan Bank Sampoerna sendiri siap untuk terus mengikuti kebijakan GWM yang akan semakin mengetat pada September mendatang. 

“Bank akan terus membangun kepercayaan dari nasabah sambil terus meningkatkan layanan termasuk layanan mobile banking untuk dapat terus memenuhi kebutuhan likuiditas. Kami meyakini bahwa perekonomian Indonesia masih akan bertumbuh cukup baik di tahun 2022 ini. Bank Sampoerna masih meyakini untuk dapat mencapai pertumbuhan kredit sedikit di atas target pertumbuhan kredit industri perbankan secara keseluruhan,” tuturnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung Complete Three Statement Modeling

[X]
×