kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

BRIsyariah ajak generasi milenial di Yogyakarta persiapkan ibadah haji sejak muda


Kamis, 17 Oktober 2019 / 21:44 WIB
BRIsyariah ajak generasi milenial di Yogyakarta persiapkan ibadah haji sejak muda
ILUSTRASI. Calon jamaah haji kloter 28 asal Cilegon, Banten tiba di Asramah Haji Pondok Gede Jakarta Timur, Jumat malam (26/8).

Reporter: Azis Husaini | Editor: Azis Husaini

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Ibadah haji merupakan rukun Islam kelima. Kesadaran untuk mempersiapkan diri melaksanakan ibadah haji umumnya muncul ketika seseorang sudah memiliki mata pencaharian dan hidup mandiri.

Namun dengan tingginya minat masyarakat Indonesia untuk berhaji, masa tunggu keberangkatan semakin panjang. Di beberapa daerah bahkan mencapai lebih dari 20 tahun. Akhirnya seseorang seringkali baru berkesempatan pergi haji saat menginjak usia 60 bahkan 70 tahun. Padahal saat usia tidak lagi muda, kondisi fisik pun lebih mudah lelah.

Baca Juga: Visa turis berlaku, Arab Saudi langsung banjir 24.000 turis dalam 10 hari

BRIsyariah sebagai salah satu bank yang ditunjuk untuk menerima Biaya Pelaksanaan Ibadah Haji (BPIH), bersama Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH), mengajak anak muda Yogyakarta untuk mulai mempersiapkan diri melaksanakan ibadah haji sejak dini dalam Gerakan “MINA – Mari Tunaikan Haji Selagi Muda”.

Sosialisasi dilakukan di Fakultas Ekonomi Bisnis Universitas Gajah Mada Yogyakarta pada Kamis 17 Oktober 2019. Acara ini menghadirkan Kepala Divisi Funding and Digital Banking Division BRIsyariah Wijayanto, Anggota Badan Pelaksana BPKH Iskandar Zulkarnain dan Ustadz Erick Yusuf sebagai pembicara.

Tujuan sosialisasi ini agar generasi muda bisa menjalankan rangkaian ibadah haji dalam kondisi fisik yang relatif prima. “Untuk membuka tabungan haji nasabah diharuskan melakukan setoran awal senilai Rp100.000. Ini soal niat.

Baca Juga: BPKH akan masuk ke instrumen investasi langsung pada tahun 2020

Jika kita sudah berniat mempersiapkan diri untuk berhaji, Insya Allah akan dimudahkan. BRIsyariah siap membantu generasi muda mewujudkan niatnya untuk berhaji,” tutur Kepala Divisi Funding and Digital Banking Division BRIsyariah Wijayanto.

“Jumlah penduduk muslim di Indonesia sangat besar. Ini membuat antrean haji bisa memakan waktu sampai 20 tahun. Jika mulai menabung di usia muda, Insya Allah ketika dana cukup bisa langsung mendaftar.”

“Ilustrasinya begini. Jika saat ini memiliki putra atau putri berusia 1 tahun, dibukakan tabungan haji dengan setoran awal Rp100.000 maka sang anak akan memiliki langsung buku Tabungan Haji. Secara rutin terus ditambah saldonya setiap bulan sebesar Rp200.000 selama 11 tahun, maka di usia 12 tahun sang anak memiliki saldo Tabungan Haji BRISyariah iB sebesar lebih dari 25 juta rupiah yang dapat didaftarkan porsi hajinya, karena berdasarkan aturan, usia minimal untuk mendaftar haji adalah 12 tahun. Asumsi masa tunggu keberangkatan haji adalah 20 tahun, maka sang anak akan berangkat haji pada usia 32 tahun. Saat sang anak masih kuat secara fisik dan usia cukup dewasa, maka ia telah dapat berangkat ke tanah suci untuk menunaikan ibadah Haji,” jelas Wijayanto.

Baca Juga: Antrean berangkat haji Indonesia 20 tahun, Malaysia bisa 120 tahun

“Alhamdulillah antusiasme milenial Yogyakarta dalam mempersiapkan diri berhaji sangat baik. Banyak dari mereka yang langsung membuka rekening Tabungan Haji BRIsyariah iB di acara ini. Selain di event ini, masyarakat yang ingin membuka rekening Tabungan Haji bisa datang ke Kantor BRIsyariah terdekat serta Kantor Layanan Syariah (KLS). KLS merupakan loket layanan syariah yang tersedia di kantor BRI” kata Wijayanto.




TERBARU

Close [X]
×