kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45729,74   -6,98   -0.95%
  • EMAS963.000 3,44%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

OJK bakal reformasi aturan dan pengawasan industri asuransi


Kamis, 16 Januari 2020 / 11:13 WIB
OJK bakal reformasi aturan dan pengawasan industri asuransi
ILUSTRASI. Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keungan (OJK) Wimboh Santoso.

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Herlina Kartika

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengakui terdapat beberapa isu di beberapa perusahaan asuransi. Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengakui pengawasan industri keuangan non bank lebih longgar dibandingkan industri perbankan.

"Kami sadari ini butuh perhatian, industri ini belum pernah reformasi peraturan dan pengawasan. Inilah waktunya untuk reformasi, sebenarnya sudah kami mulai 2018, namun akan kami percepat," ujar Wimboh di Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan di Jakarta, Kamis (16/1).

Baca Juga: Jiwasraya Baru Bisa Melunasi Klaim Pemegang Polis setelah Restrukturisasi

Ia meminta dukungan bagi seluruh pihak. Wimboh juga meminta kepada seluruh direksi lembaga keuangan untuk melakukan perbaikan.

"Seiring dengan lembaga keuangan laporkan ke OJK. Kami akan pro aktif lakukan pengawasan lebih ketat," kata Wimboh. 

Sepanjang 2019, beberapa isu di industri asuransi mencuat. 

Baca Juga: OJK: Sepanjang 2019 kredit perbankan hanya tumbuh 6,08%

Berdasarkan catatan Kontan.co.id setidaknya sudah ada tiga isu. Mulai dari gagal bayar PT Jiwasraya (Persero), kesulitan likuiditas PT Asuransi Jiwa Bersama (AJB) Bumiputera 1912. Hingga di akhir tahun ada indikasi penurusan investasi PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia atau Asabri (Persero).


Tag


TERBARU

Close [X]
×