kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.324.000 1,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Premi Asuransi Jiwa Terkontraksi pada 2023, Bisnis Bancassurance Perbankan Ikut Lesu


Minggu, 25 Februari 2024 / 19:13 WIB
Premi Asuransi Jiwa Terkontraksi pada 2023, Bisnis Bancassurance Perbankan Ikut Lesu
ILUSTRASI. Petugas Bancassurance Specialist melayanai nasabah pada?konter asuransi jiwa di kantor cabang sebuah bank di Jakarta, Kamis (4/11). /pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/04/11/2021.


Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pendapatan premi asuransi secara industri yang tercatat menurun, turut berdampak pada bisnis bancassurance perbankan. Hal tersebut dirasakan oleh beberapa pemain yang memiliki bisnis tersebut sebagai bagian dari fee based income (FBI).

Seperti diketahui, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatatkan akumulasi premi asuransi jiwa yang masih terkontraksi sebesar 7,99% secara tahunan atau year-on-year (YoY). Nilainya mencapai Rp 177,41 triliun sepanjang 2023.

Hal ini disebut Kepala Eksekutif Pengawas Perasuransian, Penjaminan, dan Dana Pensiun OJK, Ogi Prastomiyono akibat tekanan dari produk asuransi yang dikaitkan dengan investasi (Paydi) alias unit link.

PT Bank tabungan Negara (BTN) juga mengakui, terdapat penurunan yang cukup signifikan khususnya pada produk unitlink.  Kepala Divisi Wealth Management Bank BTN, Frengky Rosadrian bilang berdasarkan data bisnis bancassurance sejak tahun 2022 sampai dengan tahun 2023 secara keseluruhan terjadi peningkatan pada bisnis bancassurance di Bank BTN.

Baca Juga: Hindari Tersangkut Gagal Bayar, OJK Minta Kredit Bank ke Fintech Lending Tak Dominan

"Namun, jika dilakukan analisa berdasarkan jenis produk maka terdapat penurunan yang cukup signifikan khususnya pada produk unitlink," ungkapnya kepada kontan.co.id, Jumat (23/2).

Hal ini disebut Frengky terjadi karena adanya perubahan SEOJK mengenai PAYDI dimana presentase penjualan terbesar pada bisnis bancassurance sebelumnya dari produk unitlink.

Frengky menjelaskan, bisnis bancassurance sejak tahun 2022, menunjukkan pertumbuhan dimana perolehan FBI meningkat sebesar 55% pada tahun 2023. Realisasi bisnis bancassurance di tahun 2023 meningkat dimana perolehan FBI tercatat sebesar Rp 50 miliar (gross). Peningkatan ini disebut Frengky didukung dengan adanya kerja sama preffered partnership dengan IFG Life. 

Selain itu, sebanyak 49 ribu polis terbit sepanjang tahun 2023, berdasarkan jumlah polis yang terbit di tahun 2023, terjadi peningkatan sebanyak 53% dibandingkan pada tahun 2022. Peningkatan jumlah polis terbit tersebut juga didukung dengan adanya penutupan produk asuransi tidak hanya berupa case big size saja namun case small size juga memberikan kontribusi terhadap performa bisnis bancassurance.

BTN pun tetap optimis terhadap prospek bisnis bancassurance di tahun 2024, Bank BTN akan menambah fokus pada penjualan produk asuransi tradisional dan melakukan revamp terhadap produk unitlink yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat serta kompetitif di market untuk meningkatkan kembali potensi pasar pada produk unitlink.

"Kami juga menambah fokus pada 4 produk lainnya yang akan dirilis pada tahun 2024 dan membuka potensi pasar baru secara digital melalui mobile banking untuk memaksimalkan potensi pasar bancassurance," tandasnya.

Di sisi lain, EVP Corporate Communication and Social Responsibility BCA Hera F Haryn melihat bisnis bancassurance masih memiliki potensi terus bertumbuh. Kerja sama bank bersama mitra asuransi (bancassurance), baik asuransi jiwa maupun asuransi umum, menghadirkan solusi proteksi jiwa dan aset yang penting dan dibutuhkan oleh nasabah.

Baca Juga: Ada Kasus Pembobolan Brankas oleh Karyawan, Bank Banten Perketat Disiplin Pada SDM

Adapun pertumbuhan transaksi bancassurance di BCA turut berkontribusi positif bagi kenaikan pendapatan selain bunga. Pada tahun 2023, BCA mencatatkan pendapatan selain bunga tumbuh 5,5% YoY menjadi Rp23,9 triliun, sehingga total pendapatan operasional tercatat sebesar Rp99,3 triliun atau naik 14,4% YoY.

"Di tahun ini, BCA dan mitra asuransi akan terus menghadirkan solusi proteksi yang sesuai dengan kebutuhan serta segmen nasabah. Hal ini bertujuan untuk melengkapi varian solusi yang sudah tersedia saat ini, mulai dari asuransi jiwa, asuransi kesehatan, penyakit kritis, asuransi pendidikan, asuransi dengan positioning  manfaat pensiun, hingga asuransi aset," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×