kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.142.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Risiko Pasar akan Jadi Salah Satu Komponen Perhitungan Modal Minimum Perbankan


Rabu, 04 Januari 2023 / 16:14 WIB
Risiko Pasar akan Jadi Salah Satu Komponen Perhitungan Modal Minimum Perbankan
ILUSTRASI. DPK Perbankan: Pelayanan Nasabah di sebuah bank milik pemerintah di Jakarta, Selasa (27/12/2022). Risiko Pasar akan Jadi Salah Satu Komponen Perhitungan Modal Minimum Perbankan.


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pada awal 2024 mendatang, risiko pasar akan menjadi salah satu komponen penghitungan modal minimum perbankan. Risiko pasar ini dipengaruhi oleh berbagai faktor. 

Berdasarkan Hasil Survei Orientasi Bisnis Perbankan OJK (SBPO) Triwulan IV-2022, risiko pasar diperkirakan cukup terjaga di penghujung 2022. Lantaran, perbankan menjaga posisi devisa neto (PDN) pada level rendah dan berada pada posisi panjang.

"Berdasarkan data aktual, rasio PDN per September 2022 sebesar 1,32% atau masih pada level rendah, jauh di bawah threshold 20%. Risiko pasar dari suku bunga juga diperkirakan stabil, NIM diyakini masih tetap akan tumbuh seiring dengan optimisme bank akan peningkatan penyaluran kredit dan usaha bank untuk meningkatkan suku bunga kredit,” mengutip Laporan Profil Industri Perbankan Kuartal III pada Rabu (4/1). 

Baca Juga: Regulator China Izinkan Unit Konsumer Ant Group Tambah Modal US$ 1,5 Miliar

Selain itu, survei yang dilakukan oleh regulator ini menunjukan risiko likuiditas diperkirakan masih terjaga dan relatif stabil dibandingkan triwulan sebelumnya. Lantaran alat likuid alias kas dan setara kas perbankan yang masih cukup ample.

Adapun PDN per November 2022 tercatat sebesar 2,05%, jauh di bawah threshold 20%. Capital Adequacy Ratio (CAR) industri Perbankan tercatat meningkat menjadi 25,49%dari posisi Oktober 2022 yang sebesar 25,08%. 

“Likuiditas industri perbankan pada November 2022 dalam level memadai dengan rasio-rasio likuiditas yang terjaga. Rasio alat likuid terhadap non core deposit (AL/NCD) dan alat likuid terhadap DPK (AL/DPK) masing-masing 134,97% dan 30,42%. Jauh di atas threshold 50% dan 10%,” ujar Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Dian Ediana Rae beberapa hari lalu. 

Baca Juga: Perbankan Besar Prediksi Ekonomi AS Masuk Resesi Tahun Ini

Memang OJK mendorong penerapan standar Basel III Reform oleh perbankan. Oleh sebab itu, bankir harus segera mempelajari dan menerapkan penghitungan Aset Tertimbang Menurut Risiko Untuk Risiko (ATMR) risiko pasar. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×