kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45909,48   7,81   0.87%
  • EMAS961.000 -1,64%
  • RD.SAHAM 1.17%
  • RD.CAMPURAN 0.57%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Sejumlah BPD optimistis penyaluran kredit bisnis tumbuh lebih tinggi dari kuartal III


Kamis, 29 Oktober 2020 / 18:10 WIB
Sejumlah BPD optimistis penyaluran kredit bisnis tumbuh lebih tinggi dari kuartal III
ILUSTRASI. Pelayanan nasabah di Kantor Bank BJB, Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (12/8). KONTAN/Baihaki/12/8/2013

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah Bank Pembangunan Daerah (BPD) masih berhasil mencatatkan pertumbuhan kredit hingga kuartal III 2020. Data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), kredit bank daerah hingga Agustus masih tumbuh  6,86%, jauh lebih solid dari pertumbuhan kredit secara industri 1,04%.

BPD optimis penyaluran kredit mereka sampai akhir tahun masih bisa tumbuh lebih tinggi dari realisasi hingga kuartal III.  Mulai membaiknya aktivitas ekonomi di daerah dan juga adanya penempatan dana pemerintah dalam rangka program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) mendorong keyakinan tersebut. 

Bank Jateng berhasil mencatatkan kredit Rp 50,4 triliun pada kuartal III 2020, tumbuh 3,9% dibandingkan periode yang sama tahun lalu atau secara year on year (YoY). Bank ini yakin sampai akhir tahun bisa mempertahankan pertumbuhan tersebut atau bahkan bisa lebih tinggi dengan adanya penempatan dana PEN Rp 2 triliun pada bank ini. 

Baca Juga: Walau melambat, sejumlah bank BUKU III masih pupuk laba di kuartal III 2020

Direktur Bisnis Ritel dan UUS Bank Jateng Hanawijaya mengatakan, dana PEN tersebut sudah dicairkan sebesar Rp Rp 698 miliar dengan bunga 7,5%. " Oleh karena itu, masih ada sekitar Rp 1,3 triliun yang dimaksimalkan untuk mendorong kredit," katanya pada Kontan.co.id, Rabu (29/10).

Namun, ada kredit yang disalurkan Bank Jateng untuk proyek-proyek yang akan jatuh tempo sampai Desember mendatang. Sehingga pertumbuhan kredit tidak akan terlalu tinggi. Han bilang, pemaksimalan pertumbuhan kredit di atas 3,9% hanya bisa dilakukan di segmen konsumer. 

Sementara penopang pertumbuhan kredit Bank Jateng hingga September berasal dari segmen konsumer serta segmen ritel dan UMKM yang masing-masing tumbuh sebesar 7,76% dan 6,74%. Sedangkan korporasi dan komersial hanya tumbuh 2,04% YoY. 

Menurutnya, fokus tahun ini pada segmen UMKM dan dengan memperoleh kuota Kredit Usaha Rakyat (KUR) Rp 2,32 triliun tahun ini merupakan langkah yang tepat sehingga segmen ritel dan UMKM perseroan tidak turun drastis. 

Baca Juga: Bank Jateng yakin bisa jaga pertumbuhan kredit di kisaran 3,9% hingga akhir tahun

Dengan adanya dana PEN, Hana yakini sektor ritel masih bisa dipacu lagi. Hingga 26 Oktober, Bank Jateng telah berhasil menyalurkan kredit sebesar Rp 4,63 triliun sebagai leverage dana PEN yang ditempatkan pemerintah pada perseroan. 

PT Bank Pembangunan Daerah Sumsel Babel (BSB) berhasil membukukan pertumbuhan kredit 7,4% YoY hingga September 2020 menjadi Rp 17,3 triliun. Antonius Prabowo, Direktur Pemasaran BSB mengatakan, pertumbuhan itu ditopang oleh kredit di sektor administrasi pemerintah (konsumtif), sektor perikanan, industri pengolahan, konstruksi, sektor akomodasi makan dan minum,  sektor pendidikan dan lapangan usaha lainnya, serta sektor rumah tangga.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU

[X]
×