| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.473
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS600.960 -0,17%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Pangsa pasar tergerus, bank kecil harus putar otak untuk bersaing

Senin, 09 Juli 2018 / 20:10 WIB

Pangsa pasar tergerus, bank kecil harus putar otak untuk bersaing
ILUSTRASI. Bank Nobu

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja bank umum kelompok usaha (BUKU) I dan II dengan modal Rp 1 triliun-Rp 5 triliun tengah menghadapi kesulitan. Pasalnya, pangsa pasar bank kecil kini semakin tergerus akibat semakin ketatnya persaingan dan ekspansi bank-bank besar.

Sejumlah bankir yang dihubungi Kontan.co.id mengamini hal tersebut. Namun, hal ini telah termitigasi dengan sejumlah strategi yang dimiliki oleh masing-masing bank.

PT Bank National Nobu Tbk misalnya yang menyebut sebenarnya pangsa pasar bank kecil masih cukup lebar asal bisa bersaing. Presiden Direktur Bank Nobu Suhaimin Djohan mengatakan beberapa strategi yang dilakukan perseroan untuk menggenjot kinerja antara lain dengan memperkuat dari sisi layanan pembayaran alias payment banking.

"Kami menambah terus nasabah-nasabah pemakainya dan juga memperluas fitur serta layanan agar nasabah nyaman bertransaksi. Dengan cara ini kami bisa bersaing dengan bank-bank yang lebih besar," ujar Suhaimin kepada Kontan.co.id, Senin (9/7).

Pengembangan digital juga sudah menjadi keharusan bagi bank kecil agar dapat mempertahankan pangsa pasarnya. Maka tak heran, seluruh bank terutama bank kecil semakin gencar mengembangkan platform digital termasuk dengan menggandeng mitra strategis guna memperluas pasar digital bagi bank.

Di samping itu, Bank Nobu juga terus mempertahankan pertumbuhan kredit dengan fokus kepada sektor-sektor yang memberikan kontribusi pertumbuhan ekonomi yang baik. Harapannya, hal ini dapat mendorong ruang gerak bisnis BUKU I dan II dapat lebih elastis dalam menghadapi perubahan dan gejolak ekonomi.

Cara lain untuk menggenjot pertumbuhan bagi bank kecil yaitu dengan memperkuat sisi permodalan. Hanya saja, Suhaimin menilai hal tersebut tergantung pada pemegang saham masing-masing bank.

"Sektor yang kami sasar perdagangan, industri pengolahan, manufaktur, consumer goods, ritel, jasa dan juga properti," imbuhnya.

Bukan hanya Bank Nobu yang beranggapan sama, PT Bank Mayora juga menilai dengan kondisi ekonomi yang terpapar persaingan global dan tingkat suku bunga yang terus naik, pasar bank kecil semakin tergerus lantaran bank besar semakin gencar memperkuat bisnisnya untuk menjaga pertumbuhan.

Bagi bank kecil yang kurang mampu untuk bersaing, langkah strategis yang ditempuh adalah menambah modal atau mencari investor strategis.

"Banyak bank BUKU I dan II yang dijual ke investor asing. Menurut saya mereka menjual bank kemungkinan karena tidak tahan akan kondisi sekarang (faktor ekonomi) atau mereka mendapatkan penawaran yang bagus dari investor asing," ujar Direktur Utama Bank Mayora Irfanto Oeij.

Namun, menurut Irfanto pihaknya masih melihat peluang yang cukup terbuka bagi bank kecil. Lagipula, setiap bank punya kelebihan dan segmennya masing-masing untuk mempertahankan bisnis ke depan.

Bank Mayora misalnya yang sejauh ini masih menaruh harapan dengan bergelut di segmen usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) sebagai mesin penggerak bisnis.

Namun, tak dipungkiri bahwa kinerja perseroan kini sedang mengalami perlambatan. Hal ini tercermin dari pertumbuhan kredit Bank Mayora sampai akhir Juni 2018 yang masih tmbuh satu digit di level 8%-9%.

Lantaran kondisi ekonomi yang belum stabil, pihaknya terpaksa merevisi target pertumbuhan kredit di tahun 2018. Awalnya, Bank Mayora menargetkan kredit mampu tumbuh di level 13%-14%. Namun, Irfanto menyebut pihaknya hanya mematok pertumbuhan kredit 8%-9% saja hingga akhir tahun.

Revisi ke bawah yang dilakukan perseroan bukan tanpa alasan, pasalnya saat ini mayoritas debitur perseroan masih menahan diri untuk melakukan investasi.

"Sekarang faktor suku bunga yang mulai cenderung naik, ini akan makin membebani," imbuhnya.


Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang
Editor: Herlina Kartika

KINERJA BANK

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0010 || diagnostic_api_kanan = 0.0683 || diagnostic_web = 0.2640

×