kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45997,25   4,56   0.46%
  • EMAS1.134.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bank Syariah Indonesia (BSI) Raup Laba Rp 1,45 Triliun Kuartal I, Melesat 47,6%


Jumat, 21 April 2023 / 08:06 WIB
Bank Syariah Indonesia (BSI) Raup Laba Rp 1,45 Triliun Kuartal I, Melesat 47,6%
ILUSTRASI. Direksi dan manajemen Bank Syariah Indonesia saat pemaparan kesiapan uang tunai selama Ramadan dan Idul Fitri di Jakarta (4/4/2023).


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Dina Hutauruk

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) menorehkan kinerja positif sepanjang tiga bulan pertama tahun ini. Bank berkode saham BRIS ini membukukan laba bersih Rp 1,45 triliun pada kuartal I-2023, tumbuh 47,6% dari periode yang sama tahun lalu (year on year/yoy).

Pertumbuhan laba bersih anak usaha Bank Mandiri ini sejalan dengan peningkatan pendapatan perseroan sebesar 14,4% yoy dari Rp 4,4 triliun pada kuartal I 2022 menjadi Rp 5,04 triliun. 

Mengutip materi paparan kinerja Bank Mandiri, Jumat (21/4), pertumbuhan pendapatan tak lepas dari ekspansi pembiayaan yang terus meningkat. Pembiayaan BSI tercatat meningkat 20,2% yoy menjadi Rp 213,2 triliun per akhir Maret 2023.

Pertumbuhan pembiayaan disertai dengan perbaikan kualitas aset. Rasio pembiayaan bermasalah atau non performing finance (NPF) tercatat menurun dari 2,9% pada Maret 2022 menjadi 2,4% pada Maret 2023. 

Hingga Maret 2023, BSI telah melakukan pencadangan sebesar 188,4% untuk mengantisipasi resiko NPF. Coverage ratio tersebut meningkat dari Maret 2022 yang hanya mencapai 150,1%.

Sementara penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) tercatat tumbuh 12,9% yoy menjadi Rp 269,2 triliun. Adapun biaya dana atau cost of fund (CoF) bank syariah terbesar di Tanah Air ini mulai meningkat dari posisi 1,6% pada triwulan I tahun lalu menjadi 2% pada kuartal I tahun ini.

Pertumbuhan laba bersih BSI juga tak lepas dari peningkataan pendapatan berbasis biaya dan komisi atau fee based income (FBI) yang tumbuh 22,6% menjadi Rp 1,01 triliun. 

FBI berasal dari pendapatan transaksi e-channel sebesar Rp 235,7 miliar atau tumbuh 12,3% secara yoy, pendapatan gadai Rp 176,1 miliar atau meningkat 17,2% yoy, dan pendapatan collection Rp 268,7 miliar atau tumbuh 39,7% yoy.

Lalu pendapatan operasioanl mencapai Rp 60,2 miliar, turun 17,5% secara yoy. Pendapatan treasury Rp 77,8 miliar atau meningkat 74% yoy dan FBI lain-lain sebesar Rp1 95,1 miliar atau naik 24,4% yoy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Strategi Digital Marketing 2024 Menguasai Perubahan dan Meningkatkan Konversi #BisnisJangkaPanjang #TanpaCoding #PraktekLangsung Mastering Capital Budgeting

[X]
×