kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45861,31   -4,94   -0.57%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.42%
  • RD.CAMPURAN -0.06%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Bankir dan OJK sepakat kredit korporasi masih punya ruang untuk tumbuh


Kamis, 26 November 2020 / 16:00 WIB
Bankir dan OJK sepakat kredit korporasi masih punya ruang untuk tumbuh
ILUSTRASI. Nasabah melakukan transaksi keuangan di Bank Central Asia (BCA), BSD, Tangerang Selatan, Jumat (3/4).

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menjelang akhir tahun pertumbuhan kredit masih mengalami kontraksi akibat pandemi Covid-19. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memamaparkan, pada Oktober 2020 realiasi kredit terkontraksi sebesar -0,47% secara year on year (yoy). 

Tapi, OJK juga bilang bahwa pada periode itu, jumlah kredit baru perbankan sudah sebesar Rp 130,92 triliun. 

"Kontraksi kredit perbankan lebih banyak disebabkan menurunnya kredit modal kerja dampak masih tertekannya permintaan pada sektor usaha," kata Deputi Komisioner Humas dan Logistik OJK Anto Prabowo dalam siaran pers yang diterima Kontan.co.id, Kamis (26/11).

OJK menjelaskan pihaknya bakal mendorong intermediasi perbankan pada beberapa sektor usaha yang mulai kembali pulih seperti asuransi dan dana pensiun, jasa penunjang perantara keuangan, industri kimia, farmasi dan obat tradisional, administrasi pemerintahan, pertahanan dan jaminan sosial wajib serta sektor pengadaan air, pengelohan sampah, limbah dan daur ulang.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso sebelumnya menjelaskan, tren permintaan kredit yang melambat bisa tercermin dari jumlah baki debet 100 debitur perbankan terbesar di Indonesia. Dari jumlah itu, mayoritas debitur terbesar atau 57 debitur mengalami penurunan baki debet sebanyak 11,35% sementara 43 debitur lainnya mencatatkan rata-rata kenaikan 27,39%. 

Baca Juga: Dongkrak permintaan kredit, OJK: Dorong penyaluran kredit korporasi

Bila diperinci, lima debitur terbesar memang mengalami penurunan baki debet sejak Maret 2020. Antara lain PLN baki debetnya turun Rp 16,49 triliun atau turun 14,74% dari periode Maret hingga September 2020. 

Kemudian, Pertamina juga menurun Rp 10,3 triliun, disusul Indonesia Eximbank (LPEI) sebesar Rp 4,8 triliun, Toyota Astra Financial Services Rp 4,7 triliun dan Bulog Rp 4,6 triliun pada periode yang sama. 

Sementara itu, beberapa bank yang dihubungi Kontan.co.id mengatakan, sejauh ini kredit memang masih dalam proses pemulihan, sejalan dengan berlanjutnya pandemi yang membatasi mobilitas dan mempengaruhi iklim bisnis. 

PT Bank Central Asia Tbk (BCA) misalnya yang mengatakan per September 2020 total kredit BCA mencapai Rp 581,85 triliun, terkontraksi 0,6% secara year on year (yoy). Tapi kalau dirinci, dari seluruh segmen kredit BCA memang hanya kredit korporasi yang tumbuh pesat 8,6% secara yoy menjadi Rp 251,99 triliun. 
"Pertumbuhan positif pada kredit korporasi menopang penyaluran kredit BCA secara keseluruhan di tengah pelemahan kredit segmen lainnya," ujar Direktur Keuangan BCA Vera Eve Lim kepada Kontan.co.id, Kamis (26/11). 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×