kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,93   -7,32   -0.73%
  • EMAS1.138.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Besaran Bonus dan Tantiem Pejabat Bank BUMN dan BCA Tahun 2021


Minggu, 13 Maret 2022 / 18:31 WIB
Besaran Bonus dan Tantiem Pejabat Bank BUMN dan BCA Tahun 2021
ILUSTRASI. Direksi Bank BRI usai RUPS di Jakarta. Besaran Bonus dan Tantiem Pejabat Bank BUMN dan BCA Tahun 2021.


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kinerja perbankan mengalami pertumbuhan pesat pada tahun 2021 setelah tahun sebelumnya anjlok akibat dampak pandemi Covid-19. Namun, moncernya laba tahun tak lantas membuat seluruh bank mengerek bonus dan tantiem pejabatnya. 

Di tataran bank pelat merah misalnya, Bank Mandiri dan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) justru menurunkan bonus dan tantiem untuk komisaris dan direksi.  Hanya saja gaji dan tunjangan mereka naik cukup tinggi. 

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BRI)  menaikkan bonus dan tantiem untuk direksi naik tetapi gaji dan tunjangannya turun. Sedangkan bonus dan tantiem komisarisnya naik tetapi gajinya turun. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) mengerek gaji dan tunjangan pejabatnya sangat tinggi.

Dari sisi bank swasta, PT Bank Central Asia Tbk (BCA) yang jadi bank pencetak laba terbesar di Tanah Air tahun lalu yakni  Rp 31,4 triliun atau tumbuh 15,8% secara year on year (YoY) justru menurunkan sedikit tantiem kepada direksi dan komisarisnya.

Baca Juga: Pecahkan Rekor yang Berumur 15 Tahun, Nilai Kesepakatan M&A Global Tumbuh 63%

BRI tercacat sebagai bank terbesar pengalokasian bonus dan tantiem terbagi pejabatnya, yakni Rp 475,5 miliar. Berdasarkan laporan keuangan 2021, direksi bank ini mendapatkan bonus dan tantiem Rp 339,8 miliar atau meningkat 16,19% dari tahun sebelumnya. Sehingga rata-rata 12 direksi BRI membawa pulang bonus dan tantiem Rp 28,3 miliar per orang. 

Sedangkan bonus dan tantiem komisaris BRI mencapai Rp 135,6 miliar, turun tipis dari Rp 136,3 miliar pada tahun sebelumnya. Dengan jumlah komisaris sebanyak 10 orang maka rata-rata membawa pulang Rp 13,5 miliar per orang. 

Meskipun bonus dan tantiem direksi BRI naik namun gaji dan tunjangannya justru turun 5,3% menjadi Rp 177,412 miliar dari Rp 168,326 miliar pada 2020. Sebaliknya, gaji dan tunjangan komisaris malah naik 10,2% jadi Rp 70,085 miliar.

Aestika Oryza Gunarto Sekretaris Perusahaan BRI mengatakan, penetapan bonus dan tantiem direksi dan komisaris mempertimbangkan faktor skala dan komplesitas usaha, tingkat inflasi, serta kondisi dan kemampuan keuangan perusahaan. 

Baca Juga: Laba StanChart Terungkit 57% pada Semester I Tapi Kinerjanya di Bawah Kompetitor

"Faktor lainnya yang relevan dalam mempengaruhi penetapan tantiem adalah tingkat remunerasi yang berlaku umum dalam industri sejenis," jelasnya pada KONTAN, Jumat (11/3).

Tahun lalu, BRI membukukan laba bersih konsolidasi yang diatribusikan ke entitas induk mencapai Rp 31,07 triliun atau meningkat 66,5% dari tahun sebelumnya yang hanya membukukan  Rp 18,65 triliun.

Di urutan kedua ada BCA yang menebar tantiem sebesar Rp 449,3 miliar dari buku tahun 2021. Ini tercatat turun 1,07% dari tahun 2020 yang mencapai Rp 445,1 miliar. Namun, jumlah direksi dan komisaris bank ini jauh lebih ramping dari BRI. BCA hanya memiliki 12 direksi dan 5 komisaris.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×