kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45729,74   -6,98   -0.95%
  • EMAS963.000 3,44%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Bunga PUAB turun, likuiditas Bank mulai melonggar


Rabu, 26 Februari 2020 / 13:26 WIB
Bunga PUAB turun, likuiditas Bank mulai melonggar
ILUSTRASI. Bank Indonesia . REUTERS/Willy Kurniawan/File Photo

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Suku bunga Jakarta Interbank Offered Rate (JIBOR)terus mengalami penurunan sejak awal tahun sejalan dengan turunnya bunga acuan Bank Indonesia (BI). Ini menunjukkan bahwa kondisi likuiditas perbankan sudah semakin longgar.

Berdasarkan data BI, rata-rata suku bunga JIBOR yang digunakan sebagai benchmark bunga pasar uang antar bank per 25 Februari 2020 untuk satu minggu 4,84% atau turun 0,2% sejak awal tahun, bunga satu bulan turun 0,36% jadi 5,06%, untuk tiga bulan turun 0,37% jadi 5,13%, enam bulan turun 0,31% jadi 5,34% dan untuk 12 bulan turun 0,34% jadi 5,52%.

Baca Juga: Ingin bunga deposito di atas 6%? Lihat daftarnya di sini

Sementara suku bunga Indonesia Overnight Index Average (INDONIA) atau suku bunga pasar antar bank (PUAB) ada di level 4,56% atau turun 0,24% sejak awal tahun. Ini merupakan salah satu indikasi likuiditas perbankan.

Menurut Haru Koesmahargyo Direktur Keuangan BRI, penurunan JIBOR ini berdampak positif terhadap perbankan, khususnya pada penurunan biaya dana (cost of fund/COF) instrumen pinjaman antar bank. "Kami juga melihat tren penurunan JIBOR tersebut juga sebagai indikasi mulai membaiknya likuiditas bank," katanya pada Kontan.co.id, Selasa (25/2).

Kondisi likuiditas BRI di awal 2020 juga sedikit membaik. Loan to deposit rasio (LDR) bank ini terjaga di level 90,42% di awal tahun ini, turun dari 91,23% pada Januari 2019. Hal itu tidak terlepas dari kebijakan stimulus BI yang menurunkan Giro Wajib Minimum (GWM) sebesar 100 bps secara keseluruhan di tahun 2019 dan 25 bps tahun 2020

Sementara bagi nasabah, kata Haru, penurunan JIBOR akan berdampak langsung pada debitur dengan suku bunga floating yang saat ini komposisinya sekitar 14% dari total kredit BRI dan mayoritas ada di segmen korporasi.

Baca Juga: Penurunan bunga berefek positif ke reksadana pendapatan tetap & pasar uang syariah




TERBARU

Close [X]
×