kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Dana kelolaan DPLK BNI mencapai Rp 22,9 triliun hingga Juli 2019


Kamis, 22 Agustus 2019 / 16:49 WIB
Dana kelolaan DPLK BNI mencapai Rp 22,9 triliun hingga Juli 2019
ILUSTRASI. Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) BNI

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pertumbuhan dana kelolaan Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) masih berlangsung hingga tengah tahun. Salah satunya adalah PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI)  yang mencatatkan pertumbuhan hingga Juli 2019.

“Hingga Juli 2019 dana kelolaan kita sebanyak Rp 22,9 triliun. Nilai ini tumbuh 5,05% year on year dibandingkan Juli 2018 lalu senilai Rp 21,8 triliun,” ujar Pemimpin Unit DPLK BNI Saktimaya Murti kepada Kontan.co.id beberapa waktu lalu.

Baca Juga: Memilih bekal pensiun yang tepat agar tak habis di tengah perjalanan

Ia menyebut, hal ini terjadi karena program DPLK BNI bisa diikuti oleh siapa saja. Ia bilang cara menjadi peserta terbilang gampang, cukup membawa fotocopy KTP dan mengisi aplikasi pendaftaran sesuai identitas diri.

Adapun iuran awal minimal Rp 250.000. Selanjutnya, DPLK BNI memberikan opsi iuran minimal Rp 50.000 per bulan.

Ia mengatakan tidak ada lagi biaya-biaya yang perlu dibayarkan oleh peserta DPLK. Namun, bila memiliki rekening bank yang berbeda, maka peserta harus menanggung biaya administrasi transfer antar rekening.

Selain itu, berdasarkan Peraturan pemerintah nomor 68 tahun 2009 bila memiliki dana pensiun hingga Rp 50 juta tidak dikenakan pajak. Sedangkan yang memiliki dana lebih dari Rp 50 juta akan dikenakan pajak sebesar 5%.

Agar dana yang disetorkan setiap bulan memiliki nilai lebih, maka DPLK BNI memberikan pilihan paket investasi yang bisa dipilih baik konvensional maupun Syariah. Peserta dapat memilih paket investasi sesuai dengan profil risiko mulai dari konservatif, moderat, ataupun agresif.

Baca Juga: Prospek kredit pensiun masih tangguh



Video Pilihan

TERBARU

×