kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,67   6,06   0.79%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

Ditopang perkebunan, kredit agribisnis BNI tumbuh 6,6% di 2018


Senin, 11 Februari 2019 / 19:02 WIB
Ditopang perkebunan, kredit agribisnis BNI tumbuh 6,6% di 2018

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) terus berupaya meyalurkan kredit ke sektor agribisnis. Wakil Direktur Utama BNI Herry Sidharta menyebutkan sepanjang 2018 kredit BNI ke sektor ini tercatat sebesar Rp 48,5 triliun. Nilai ini tumbuh 6,6% secara tahunan dari tahun 2017.

Artinya kredit agribisnis bank dengan sandi saham BBNI memberikan kontribusi 9,45% dari total penyaluran kredit BNI sepanjang 2018 sebesar Rp 512,77 triliun. Herry mengatakan kredit agribisnis ini ditopang subsektor perkebunan, pertanian, tanaman pangan.


"Dari aspek kualitas, kredit sektor agribisnis juga menunjukkan perbaikan. Tercermin dari rasio kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) kredit agribisnis pada 2018 sebesar 0,3%. Nilai ini menurun dari NPL 2017 sebesar 0,8%," ujar Herry kepada Kontan.co.id pada Senin (11/2).

Pada tahun ini, bank berlogo 46 ini masih optimistis dengan kredit agribisnis. Namun Herry tidak merinci target pertumbuhan agribisnis sepanjang 2019. Herry memproyeksikan penyaluran kredit kepada sektor ini lebih tinggi dari realisasi 2018.

"Seiring dengan masih besarnya kebutuhan pasar serta dukungan pemerintah untuk perkembangan sektor pertanian. Kualitas kredit (NPL) diproyeksikan pada kisaran 0,2% hingga 0,3%," imbuh Herry.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×