kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.016,36   10,57   1.05%
  • EMAS980.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Ekonomi bakal lebih baik, tapi bank masih akan hati-hati di tahun depan


Selasa, 29 Desember 2020 / 20:08 WIB
Ekonomi bakal lebih baik, tapi bank masih akan hati-hati di tahun depan
ILUSTRASI. Tahun 2020 merupakan tahun yang berat bagi industri perbankan.


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tahun 2020 merupakan tahun yang berat bagi industri perbankan. Pandemi covid-19 yang memukul sebagian besar sektor bisnis membuat perbankan hanya bisa fokus membantu debitur agar bisa bertahan menghadapi tekanan lewat program restrukturisasi kredit. Sementara ekspansi sangat terbatas mengingat sektor usaha sulit melakukan ekspansi.

Prospek industri perbankan tahun 2021 diperkirakan sangat tergantung pada perkembangan pandemi. Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah mengatakan, kondisi perekonomian akan ditentukan oleh perkembangan pandemi tersebut.

Apabila pademi lebih cepat berakhir maka pemulihan ekonomi bisa lebih awal sehingga permintaan kredit akan meningkat. "Dengan asumsi pandemi berakhir pada kuartal II 2021 dan pemulihan ekonomi terjadi di kuartal III, saya meyakini pertumbuhan kredit bisa lebih tinggi dari proyeksi Bank Indonesia (BI) dan OJK. Jadi ini akan sangat ditentukan kapan pandemi berakhir," jelas Piter kepada Kontan.co.id, Selasa (29/12).

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) melihat akan ada pemulihan ekonomi tahun depan seiring dengan perkembangan dari pengadaan vaksin Covid-19. Namun, OJK melihat penyaluran kredit tahun 2021 belum akan bisa kembali normal seperti masa sebelum pandemi muncul.

Baca Juga: Sah, OJK masukkan fintech lending dalam kebijakan countercyclical dampak Covid-19

OJK memproyeksikan kredit hanya bisa tumbuh sekitar 6%-7% tahun depan. Wimboh Santoso, Ketua Dewan Komisioner OJK  dalam outlook ekonomi Indonesia pada 22 Desember 2020 mengatakan, pertumbuhan kredit belum bisa mencapai kondisi normal walaupun banyak sentimen positif yang akan mendorong pemulihan ekonomi karena masih harus menkonpensasi penurunan yang terjadi pada tahun 2020.

Wimboh menekankan, target tersebut hanya bisa dicapai dengan catatan tidak ada berita-berita mengejutkan dan tidak ada gelombang baru dari kasus Covid-19. Bahkan untuk bisa mencapai target 6%-7%, lanjutnya, seluruh stakeholder harus berupaya menciptakan demand dengan mendorong penciptaan lapangan kerja di sektor-sektor yang prospektif.  Sumber pertumbuhan ke depan masih akan didorong oleh konsumsi.

Untuk mendorong pemulihan ekonomi nasional tahun depan, OJK masih akan teetap fokus pada segmen Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dengan menerapkan teknologi dalam memperluas akses maupun dari sisi penilaian kredit, Meredesign arsitek industri keuangan agar lebih kokoh dalam menghadapi  krisis, mendorong transformasi digital sektor jasa keuangan, dan penguatan perlindungan konsumen.

Sedangkan kondisi likuiditas diperkirakan masih akan aman. OJK memproyeksikan penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) perbankan akan tumbuh sekitar 11%-12% tahun 2021.

Bank Indonesia (BI) lebih optimistis lagi dengan prospek positif industri perbankan. BI menargetkan pertumbuhan kredit tumbuh sekitar 7%-9%. BI yakin pemulihan ekonomi nasional pada tahun 2021 dapat terwujud pada 2021 karena vaksinasi akan berjalan secara bertahap sehinga mobilitas manusia akan semakin baik.

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, pemulihan ekonomi itu akan berjalan dengan lima strategi respon kebijakan yakni pembukaan sektor produktif dan aman, percepatan stimulus fiskal, peningkatan kredit dari sisi permintaan dan penawaran, stimulus moneter dan kebijakan makroprudensial, dan digitalisasi ekonomi dan keuangan, khususnya UMKM.

Baca Juga: NPL perbankan diprediksi bakal terkerek pada 2021, imbas perpanjangan restrukturisasi

Senada dengan regulator, perbankan melihat tantangan tahun depan masih pandemi Covid-19. Meskipun mereka optimis ekonomi akan lebih baik dari 2020 namun masih tetap hati-hati dalam memasang target kredit.

PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) hanya menargetkan kredit tumbuh sekitar 4%-6% dengan asumsi target pemerintah melakukan vaksinasi Covid-19 terhadap 100 juta penduduk Indonesia bisa dicapai pada Juni 2021. Jika itu tercapai maka aktivitas ekonomi akan bisa normal 90% mulai Juli hingga Desember.

"Tetapi kalau program vaksinasi ini mundur dan ekonomi masih seperti sekarang, proyeksi  penyaluran kredit mungkin bisa 4% ke bawah saja," kata Jahja Setiaatmadja, Presiden Direktur BCA.

Sementara, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) menargetkan penyaluran kredit tumbuh sekitar 6%, sedikit lebih tinggi dari proyeksi tahun ini yakni tumbuh 4%. Strategi bank pelat merah ini dalam menyalurkan kredit tahun depan akan fokus pada pertumbuhan kredit UMKM, khususnya kredit mikro.

Baca Juga: Begini sederet kebijakan untuk sektor keuangan di 2020

Haru Koesmahargyo, Direktur Keuangan BRI mengatakan, BRI akan menjaga komposisi kredit UMKM minimal 80% tahun depan dan akan ditargetkan bergerak naik terus ke depannya.  Untuk mengoptimalkan penyaluran kredit tahun depan, BRI akan terus memaksimalkan penggunaan aplikasi proses kredit secara digital melalui BRISpot, optimalisasi referal dari agen BRLink, serta mendorong kemitraan dengan fintech atau e-commerce.

Sedangkan, Bank Mandiri  memproyeksikan pertumbuhan kredit akan seiring dengan pertumbuhan industri yakni sekitar 5% depan. Target itu jauh lebih baik dari tahun ini dimana kredit diproyeksikan akan stabil atau minus 1%.

Direktur Treasury dan International Banking Bank Mandiri Panji Irawan menuturkan, pertumbuhan kredit pada 2021 lebih didorong oleh kepercayaan pasar kepada kondisi ekonomi yang mulai membaik. Utamanya bila efektifitas dan distribusi vaksin Covid-19 terjamin. Beberapa sektor jasa-jasa yang mengalami pertumbuhan pesat secara kuartalan pun turut mendorong optimisme penyaluran kredit.

Bank Panin menargetkan kredit tahun depan tumbuh sekitar 4%, sementara tahun 2020 diprediksi tidak akan mengalami pertumbuhan.  Direktur Utama Bank Panin Herwidayatmo mengatakan, pihaknya gencar mendorong ekspansi kredit khususnya pada segmen komersial.

Bank Pembangunan Daerah (BPD) lebih memasang target kredit jauh di atas target regulator. Hingga November tahun ini, BPD memang masih bisa mencatatkan pertumbuhan kredit meskipun secara industri terkontraksi.

Bank DKI dan Bank Jatim misalnya menargetkan kredit tumbuh masing-masing 11%. Bank BJB memproyeksi kredit minimal tumbuh 8%-9% dan Bank Sumsel Babel (BSB) memasang target pertumbuhan sekitar 10%.

Bank daerah ini optimistis permintaan kredit tahun depan akan meningkat lebih tinggi karena aktivitas ekonomi yang mulai berangsur-angsur pulih  dan adanya kabar  positif dari perkembangan vaksin Covid-19. "Kami harapkan distribusi vaksin dapat berjalan dengan efektif dan menjadi salah satu katalis pemulihan ekonomi di tahun depan," kata Yuddy Renaldi, Direktur Utama BJB.

 

Selanjutnya: Mega Corpora setor modal Rp 100 miliar ke Bank Bengkulu

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×