Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.368
  • SUN94,17 -0,23%
  • EMAS659.000 0,61%

Investasi melonjak, BPJS Ketenagakerjaan: Kami hanya melakukan rebalancing portofolio

Kamis, 25 Oktober 2018 / 05:00 WIB

Investasi melonjak, BPJS Ketenagakerjaan: Kami hanya melakukan rebalancing portofolio
ILUSTRASI.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja Badan Penyelenggaraan Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan semakin membaik. Hal ini terbukti dari hasil investasi BPJS Ketenagakerjaan pada September 2018 yang melonjak tinggi.

Data yang dirilis BPJS Ketenagakerjaan menunjukkan, sampai September 2018, institusi ini mencatatkan hasil investasi sebesar Rp 21 triliun. Jumlah tersebut naik 19% secara year on year (yoy).

“Peningkatan hasil investasi karena kami menempatkan instrumen investasi yang menghasilkan imbal hasil yang tinggi. Selain itu juga ditunjang oleh jumlah iuran yang meningkat,” kata Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan Agus Susanto di Jakarta, Rabu (24/10).

Disamping itu, BPJS Ketenagakerjaan juga melakukan rebalancing portofolio yaitu strategi investor untuk melakukan profit taking dan mengamankan profit tersebut pada instrumen investasi yang aman. Strategi ini mampu menjaga dana investor agar tidak terlalu tergerus ketika kondisi pasar modal terpuruk.

“Kami hanya melakukan rebalancing saja, demi menyesuaikan kebutuhan likuiditas dan kebutuhan jangka panjang. Porsi investasi kami tempatkan sesuai pertimbangan risiko investasi masing-masing,” ungkapnya.

Strategi tersebut membuat BPJS Ketenagakerjaan meraih rasio imbal hasil atau yield on investment (YoI) sebesar 8,41%, atau hampir memenuhi target akhir tahun di level 9%. BPJS Ketenagakerjaan menaruh lebih banyak investasi ke surat utang untuk meminimalisir gejolak pasar modal. Alokasi ke instrumen surat utang 62%, saham 19%, deposito 8%, reksadana 10% dan investasi langsung 1%.

Dana kelola tersebut diinvestasikan pada berbagai sektor, seperti keuangan, pertambangan, aneka industri, transportasi dan infrastruktur. Investasi dilakukan tidak secara langsung, yaitu melalui surat berharga negara (SBN) dan saham Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Adapun penempatan 62% surat utang terdiri dari instrumen SBN, sisanya ke surat utang korporasi swasta dan BUMN. Sementara untuk sahamnya, mayoritas ditaruh ke saham BUMN dan LQ45.

Ke depannya BPJS Ketenagakerjaan akan terus memantau pergerakan pasar agar target hasil investasi sebesar Rp 32 triliun bisa terpenuhi. Meski kondisi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) cenderung volatil, BPJS Ketenagakerjaan tetap optimistis IHSG akan kembali menguat karena kondisi fundamental di Indonesia masih baik.

Sepanjang tahun 2018, BPJS Ketenagakerjaan menargetkan dana kelola sebesar Rp 367,88 triliun. Sampai dengan September, BPJS Ketenagakerjaan telah kumpulkan dana kelola sebesar Rp 343 triliun, naik 17% secara tahunan.

Di periode yang sama, jumlah peserta yang terdaftar 49,5 juta peserta dan jumlah peserta aktif 29,5 juta. Sedangkan jumlah iuran peserta yang terkumpul sebesar Rp 46,6 triliun, naik 35% secara year on year (yoy). Kenaikan jumlah peserta itu diiringi oleh kenaikan pembayaran klaim sebesar Rp 17,6 triliun, meningkat 32% yoy.

Reporter: Ferrika Sari
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0654 || diagnostic_web = 1.4668

Close [X]
×