kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,15   -4,52   -0.50%
  • EMAS939.000 0,21%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Hingga Oktober, BTN kelola dana wealth management sebanyak Rp 43 triliun


Selasa, 01 Desember 2020 / 16:53 WIB
Hingga Oktober, BTN kelola dana wealth management sebanyak Rp 43 triliun
ILUSTRASI. Nasabah terlihat di dekat pintu kantor cabang Bank Tabungan Negara (BTN) di Jakarta, Selasa (3/7). KONTAN/Cheppy A. Muchlis

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bisnis wealth management PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) masih terus mengalami pertumbuhan. Per Oktober 2020, dana kelolaan atau Asset Under Management (AUM) bank ini mencapai Rp 43 triliun atau tumbuh 11% dibandingkan periode yang sama tahun lalu (year on year/YoY).

BTN akan terus berupaya mendorong bisnis wealth management untuk memupuk pendapatan berbasis biaya dan komisi atau fee based income (FBI). Hingga akhir tahun, perseroan menargetkan dana kelolaan Rp 45,5 triliun. 

"Strategi kami saat ini adalah fokus pada program untuk menarik customer baru melalui nasabah eksisting bank BTN yaitu program member get member dan penetrasi meningkatkan aliansi rekanan mitra bank BTN untuk menjadi nasabah prioritas," kata Jasmin, Direktur Distribution and Retail Funding BTN pada Kontan.co.id, Senin (30/11). 

Baca Juga: BCA prediksi produk wealth management berbasis obligasi masih akan tumbuh positif

Jasmin bilang, dana kelolaan tersebut mayoritas ditopang oleh nasabah yang  masih melakukan penempatan pada produk banking seperti deposito dan pembelian SBN pada pasar perdana dan sekunder untuk pembelian produk non banking. 

Sementara dana kelolaan produk bancassurance perseroan mengalami penurunan di tengah kondisi pandemi. Ini lantaran bank membutuhkan pendekatan secara langsung kepada nasabah. 

Penurunan dari bisnis bancassurance ini membuat FBI BTN secara keseluruhan dari bisnis wealth management mengalami penurunan. Hanya saja, Jasmin tidak menyebut detail penurunannya.

Baca Juga: Bank Permata gandeng Batavia Prosperindo dorong bisnis wealth management

BTN menyakini bahwa bisnis wealth management ke depan akan terus tumbuh. Ini sejalan dengan pergerakan positif pasar saham paka kemenangan Joe Bidden dalam Pemilu di Amerika Serikat (AS), neraca perdagangan Indonesia berjalan surplus dan menguatnya nilai tukar rupiah. Pergerakan pasar saham ini akan mendorong dana kelolaan produk wealth management berbasis saham.

Selanjutnya: Di tengah pandemi, dana kelolaan wealth management Bank Mandiri naik dua digit

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Investasi Reksadana dan Saham (VIRTUAL) NEGOTIATION FOR EVERYONE Batch 2

[X]
×