kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,83   -7,61   -0.88%
  • EMAS917.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ini segmen kredit andalan bank di sisa tahun 2020


Selasa, 22 September 2020 / 06:00 WIB
Ini segmen kredit andalan bank di sisa tahun 2020

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Laju pertumbuhan kredit perbankan di tengah pandemi Covid-19 makin seret. Catatan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) per Juli 2020 total kredit perbankan hanya tumbuh 1,53% secara year on year (yoy) menjadi Rp 5.536,17 triliun.

Melihat kondisi ini, perbankan pun tidak mau ngotot mendorong pertumbuhan kredit. Perbankan memilih untuk lebih selektif mengincar segmen kredit dengan risiko rendah.

PT Bank Mandiri Tbk misalnnya yang mengatakan tahun ini pihaknya hanya berharap kredit tumbuh saja. "Bank Mandiri masih bisa tumbuh positif low singlle digit," terang Sekretaris Perusahaan Bank Mandiri Rully Setiawan kepada Kontan.co.id, Senin (21/9).

Dia menambahkan, pertumbuhan ini mayoritas akan disumbang oleh segmen korporasi dan mikro. Alih-alih untuk tetap bisa mencetak pertumbuhan pihaknya pun sedang aktif mendorong digitalisasi proses pengacuan untuk mempercepat approval kredit.

Baca Juga: Mitigasi risiko akibat pandemi, bank bakal bentuk pencadangan hingga 200%

Misalnya, Aplikasi Mandiri Pintar yang telah diperkenalkan beberapa waktu lalu untuk memangkas proses pengajuan kredit mikro sehingga persetujuan sudah bisa diperoleh maksimal 15 menit sejak permohonan masuk ke sistem Mandiri Pintar. "Hal yang sama juga berlaku di segmen SME Banking (UKM) dan pembiayaan konsumer," pungkasnya.

Di samping itu, bank berlogo pita emas ini tetap akan menyalurkan kredit secara selektif kepada sektor-sektor yang masih punya potensi. Seperti sektor fast moving consumer goods (FMCG), telekomunikasi dan sektor farmasi.

Pun, lantaran menjadi bagian dari implementasi program pemulihan ekonomi nasional (PEN), Mandiri juga ikut menyalurkan kredit produktif ke beberapa segmen usaha lewat penempatan dana sebesar Rp 10 triliun dari pemerintah.

 Hasilnya, per 17 September 2020 Bank Mandiri sudah menyalurkan kredit PEN sebesar Rp 36,8 triliun yang disalurkan kepada hampir 106 ribu debitur. Mayoritas atau 105 ribu debitur diantaranya merupakan pelaku UKM.

Sementara itu, PT Bank BNI Syariah juga hanya mematok pertumbuhan pembiayaan sebesar 2-3% saja di tahun ini. Antara lain dengan fokus ke segmen konsumer yang memang menjadi penyumbang terbesar dalam total protofolio pembiayaan perseroan sejauh ini.

"BNI Syariah akan sangat fokus pada upaya-upaya untuk memitigasi dampak dari pandemi COVID-19 dari sisi keberlangsungan operasional serta kualitas pembiayaan dengan senantiasa menjaga likuiditas," terang Sekretaris Perusahaan BNI Syariah Bambang Sutrisno.

Baca Juga: Pertempuran di era digital, perusahaan konvensional dan start up harus bekerja sama

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×