kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Intip Nasib Waran Terstruktur Bank Mandiri (BMRI) Setelah Gelar Stock Split


Rabu, 05 April 2023 / 08:15 WIB
Intip Nasib Waran Terstruktur Bank Mandiri (BMRI) Setelah Gelar Stock Split


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) resmi melakukan pemecahan nilai nominal saham (stock split) mulai Selasa (4/4). Pada hari perdananya memakai harga baru, BMRI justru melemah 0,95% ke posisi Rp 5.200 per saham.

Dengan rasio stock split 1 : 2, saham BMRI memulai perdagangan pada posisi Rp 5.250. Pada perdagangan sebelumnya, Senin (3/4), saham BMRI ditutup di level Rp 10.525 per lembar usai mengalami kenaikan harian 1,94%.

Aksi stock split ini membawa penyesuaian pada produk derivatifnya, yakni waran terstruktur. Saat ini, ada satu seri waran terstruktur yang diterbitkan oleh RHB Sekuritas Indonesia dengan memakai underlying saham BMRI.

Head Sales & Marketing Equity Derivative RHB Sekuritas, Steinly Atmanagara, menjelaskan aksi stock split pada saham underlying tidak mengubah harga waran terstruktur serta jumlah unitnya. Penyesuaian terjadi pada rasio dan harga pelaksanaan (strike price) mengikuti mekanisme perubahan di saham dasarnya.

Rasio dan strike price BMRIDRCK3A, kode waran terstruktur BMRI, mengalami penyesuaian dengan rasio stock split BMRI 1:2. Sehingga berubah dari semula 3 : 1 menjadi 1,5 : 1. Stiker price pun berubah dari Rp 10.500 menjadi Rp 5.250.

Adapun pada perdagangan Selasa, BMRIDRCK3A mengalami penurunan 7,3% dengan harga bid di Rp 354. BMRIDRCK3A memiliki sensitivitas waran 0,6 ticks dan efek pengungkit (effective gearing) 2,2x, dan implied volatility 67%.

Baca Juga: Bank Mandiri (BMRI) Resmi Stock Split dengan Rasio 1:2

"Saat ini BMRIDRCK3A ketersediaan unitnya masih cukup. Dengan adanya stock split biasanya membuat pergerakan saham utamanya lebih likuid. Hal ini akan berdampak juga terhadap pergerakan harga waran terstrukturnya. ," ungkap Steinly kepada Kontan.co.id, Selasa (4/4).

Prospek Saham BMRI

Steinly bilang, pergerakan waran terstruktur akan menyerupai pergerakan saham dasarnya. Pada umumnya stock split akan membuat saham lebih terjangkau sehingga bisa menarik investor, terutama investor ritel untuk masuk.

"Hal itu yang akan membuatnya semakin likuid. Karena saham underlying-nya akan bergerak lebih agresif, membuat waran terstruktur juga ikut bergerak agresif," imbuh Steinly.

Research & Consulting Manager Infovesta Utama Nicodimus Kristiantoro menimpali,  tren harga waran umumnya akan mengikuti pola dari pergerakan harga saham underlying. Sehingga jika harga sahamnya naik, maka keuntungan waran terstruktur akan lebih besar dibandingkan saham underlying-nya.

Namun, begitu juga sebaliknya. Ketika ada penurunan harga saham BMRI, BMRIDRCK3A pun turun lebih dalam. Oleh sebab itu, investor harus lebih cemat mengamati tren pergerakan harga saham dasarnya.

"Ekspektasi terhadap harga saham underlying menjadi kunci," kata Nico.

 

Nico pun melihat saham BMRI masih punya ruang untuk tumbuh. BMRI memiliki performa yang apik, baik dari sisi fundamental keuangan, valuasi, maupun prospek sektoral.

Menurut Nico, secara teknikal pelemahan BMRI hari ini masih terbilang wajar. Nico masih menyematkan rekomendasi buy saham BMRI dengan potensi upside sekitar 12% menuju target harga Rp 5.800 hingga akhir tahun 2023.

Analis Kiwoom Sekuritas Indonesia Abdul Azis Setyo Wibowo turut memandang penurunan harga saham BMRI terbilang wajar. Apalagi emiten big bank plat merah ini sudah melewati sentimen dari pembagian dividen.

Azis menyarankan investor untuk mencermati sentimen makro ekonomi global dan domestik yang bisa mempengaruhi BMRI. Kemudian memperhatikan bagaimana update kinerja BMRI pada kuartal pertama 2023.

"Kami menyarankan untuk melakukan trading buy jika ingin mengoleksi saham BMRI dengan potensi upside 5%-7%," tandas Azis.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×