kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Klaim polis telat, SP Asuransi Bumiputera minta maaf


Rabu, 13 November 2019 / 00:27 WIB
Klaim polis telat, SP Asuransi Bumiputera minta maaf
ILUSTRASI. ILUSTRASI OPINI - Direksi Bumiputera, Kotak Hitam OJK

Reporter: Titis Nurdiana | Editor: Titis Nurdiana

KONTAN.CO.ID -JAKARTA.   Masalah likuiditas hingga kini masih membayangi Asuransi Jiwa Bersama  (AJB) Bumiputera. Ini pula yang menyebabkan perusahaan gagal membayarkan klaim nasabah. Masalah ini berlarut tanpa ada penyelesaikan hingga saat ini.

Upaya Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) pekan lalu yang berencana membahas klaim nasabah-nasabah Bumiputera yang macet dengan manajemen Bumiputera dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) gagal total lantaran kedua petinggi dari Bumiputera dan OJK tidak hadir.

Tak pelak, kondisi ini akan membuat masalah likuiditas yang dialami oleh AJB Bumiputera berlarut. Jika merujuk catatan KONTAN, hingga 31 Desember 2018, asuransi bersama tersebut mencatatkan defisit lebih dari Rp 20 triliun.

Baca Juga: AJB Bumiputera dikabarkan jual aset properti untuk bayar polis

Adapun, aset Bumiputera sebesar Rp 10,28 triliun, sedangkan liabilitasnya mencapai Rp 31 triliun. Walhasil, ada selisih antara aset dengan kewajiban sebesar Rp 20,72 triliun. Sekadar menngingatkan, kekurangan likuiditas tersebut terus mendaki dari tahun  2016 sebesar Rp19,14 trilun, dan 2017 sebesar Rp18,87 triliun.

Hingga Mei 2019, aset Bumiputera mengerut menjadi Rp10,11 triliun dengan kewajiban total Rp 30,75 triliun. Dengan kondisi ini, ekuitas Bumiputera menjadi negatif Rp 20,64 triliun.  Dengan kondisi ini, kemampuan Bumiputera untuk menanggung risiko atau Risk Base Capital (RBC) negatif 628,42%.

Baca Juga: AJB Bumiputera dikabarkan jual aset properti untuk bayar polis

Ketua Umum Serikat Pekerja Niaga, Bank, Jasa dan Asuransi (NIBA) AJB Bumiputera 1912 Rizky Yudha P mengatakan,    Bumiputera menyampaikan permohonan maaf sebesar – besarnya atas keterlambatan dalam pembayaran klaim.




TERBARU

×