kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45931,55   0,57   0.06%
  • EMAS925.000 -0,54%
  • RD.SAHAM 0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.20%

Kredit korporasi perbankan makin menggeliat, ini sektor penopangnya


Selasa, 23 November 2021 / 20:11 WIB
Kredit korporasi perbankan makin menggeliat, ini sektor penopangnya
ILUSTRASI. Nasabah memamfaatkan perangkat digital untuk pelayanan perbankan di kantor cabang Bank Mandiri Jakarta, Kanis (4/11)../pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/0411/2021.

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Permintaan kredit korporasi semakin meningkat. Hal itu tercermin pula dari survei Bank Indonesia (BI) dimana kebutuhan akan pembiayaan korporasi pada bulan Oktober 2021 meningkat 

Saldo Bersih Tertimbang (SBT) segmen korporasi mencapai 16,7% pada Oktober, lebih tinggi dari bulan September sebesar 11,1%. Dalam survei tersebut, sektor konstruksi, perdagangan, reparasi mobil dan penyediaan makanan dan minuman terindikasi memiliki kebutuhan pembiayaan yang meningkat dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

Sejumlah bank pun memang mencatat kenaikan kredit korporasi. PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) misalnya mencatatkan  kredit segmen korporasi sebesar Rp 333,4 triliun. Itu tumbuh sekitar  7,9% secara year on year (yoy). 

Per akhir Oktober  kredit korporasi meningkat single digit dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Pertumbuhan ini terutama berasal dari sektor perkebunan kelapa sawit dan CPO, makanan dan minuman, sektor government, pertambangan, health care, dan konstruksi infrastruktur," kata  Alexandra WiyosoWkil Direktur Utama Bank Mandiri pada KONTAN, Senin (23/11).

Baca Juga: Antisipasi kredit macet, bank rajin pupuk pencadangan

Alexandra optimis pertumbuhan kredit korporasi Bank Mandiri akan semakin meningkat ke depan sejalan dengan sudah semakin membaik aktivitas bisnis. 

Sementara PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) mencatat kredit korporasi untuk swasta naik 9,3% YoY per Oktober 2021. Namun, kredit korporasi ke BUMN kontraksi 0,2% YoY. 

Aestika Oryza Gunarto Sekretaris Perusahaan BRI mengatakan,  perseroan akan terus mendorong kredit korporasi meskipun itu bukan core bisnisnya. "Volume kredit korporasi didorong tetap tumbuh tetapi pertumbuhannya tidak setinggi kredit UMKM," katanya pada Kontan.co.id, Selasa (23/11).

Di tahun 2025, BRI memiliki visi untuk meningkatkan porsi komposisi kredit UMKM mencapai 85% dari 82,6% saat ini. Porsi kredit korporasi maksimal berada di kisaran 15%. 

Baca Juga: Menanti kesepakatan kreditur atas proposal restrukturisasi utang Sritex

Segmen korporasi yang dibidik oleh BRI yakni yang memiliki value chain terhadap penghimpunan dana murah (CASA), transactional banking serta memiliki turunan bisnis di segmen ritel, kecil dan mikro.

BRI melihat potensi kredit korporasi masih besar  seiring dengan adanya pemulihan ekonomi Indonesia. Proyek-proyek yang sebelumnya tertunda karena imbas pandemi Covid-19 saat ini sudah mulai berproses kembali, diantaranya proyek sektor pertambangan, agribisnis, telekomunikasi serta proyek strategis nasional.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×