kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,71   -11,32   -1.32%
  • EMAS943.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.29%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Pendapatan premi asuransi jiwa diramal turun 8,8% di 2020, bagaimana di tahun depan?


Jumat, 18 Desember 2020 / 16:42 WIB
Pendapatan premi asuransi jiwa diramal turun 8,8% di 2020, bagaimana di tahun depan?
ILUSTRASI. Petugas kebersihan membersihkan logo-logo perusahaan asuransi jiwa di kantor Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) Jakarta, Selasa (27/10). KONTAN/Carolus Agus Waluyo/27/102/2020.

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) memproyeksi bisnis asuransi masih akan melambat sepanjang 2020. Wakil Ketua Dewan Pengurus AAJI Maryoso Sumaryono merinci kinerja bisnis industri pada tahun ini.

“Pendapatan premi sepanjang 2020, kuartal I-2020 Rp 44,52 triliun, kuartal kedua sebanyak Rp 44,18 triliun, dan kuartal III Rp 45,29 triliun. Kita selalu tumbuh selain di tahun 2018, kemudian di 2019 naik lagi. Kita prediksi sampai akhir 2020 itu mencapai Rp 179,28 triliun atau negative growth 8,8%,” ujar Maryoso secara virtual pada Kamis (17/12).

Data AAJI mencatatkan pendapatan premi senilai Rp 133,99 triliun hingga September 2020. Nilai tersebut turun 7,9% yoy. Mengingat pendapatan premi pada periode yang sama tahun lalu masih mencapai Rp 145,41 triliun.

Baca Juga: OJK: Bisnis asuransi jiwa dan umum bisa lebih baik di 2021

Perlambatan itu terjadi saat premi bisnis baru melambat sebesar 11,5% dari Rp 90,51 triliun menjadi Rp 80,13 triliun. Sementara itu total premi lanjutan turun 1,9% dari Rp 54,91 triliun menjadi Rp 53,87 triliun.

Kendati demikian, AAJI melihat secara kuartalan telah terjadi peningkatan pendapatan premi sebesar 2,5% menjadi Rp 45,29 triliun di kuartal III-2020. Mengingat di kuartal kedua tahun ini, pendapatan premi hanya Rp 44,18 triliun.

Asosiasi menilai tahun depan bisnis bisa lebih baik seiring dengan adaptasi dan inovasi digital. Ia menyebut pandemi telah mempercepat implementasi digital.

“Pandemi ini mempercepat perubahan perilaku masyarakat yang IT digital oriented. Dunia asuransi jiwa harus mengambil kesempatan ini dengan  memberikan layanan digital yang memberikan kemudahan dan setiap bisnis proses dan tetap mematuhi aturan yang berlaku,” tambahnya.

Sebelumnya, Ketua Bidang Marketing & Komunikasi AAJI Wiroyo Karsono optimis kinerja industri asuransi jiwa bisa lebih baik pada 2021 dibandingkan tahun ini. Lantaran kondisi pasar modal Indonesia yang terus membaik.

Baca Juga: Allianz Life raup pendapatan premi Rp 11,7 triliun pada September 2020

Selain itu, pemerintah terus melangsungkan program pemulihan ekonomi nasional. Faktor selanjutnya ialah vaksinasi sudah berada di depan mata. Semua hal itu diprediksi bisa membuat perekonomian Indonesia lebih baik yang akhirnya ikut berdampak pada bisnis asuransi jiwa.

“Kita lihat kuartal keempat 2020 lebih baik, dan tahun depan akan lebih baik dari tahun ini. Walau masih butuh waktu. Kami sangat optimis dan yakin dari tahun ini. Tren asuransi kesehatan, akan meningkat, sesuai survei, kebutuhan asuransi di tengah pandemi semakin meningkat, karena orang butuh,” paparnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×