kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45794,99   0,78   0.10%
  • EMAS1.007.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.22%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.23%

Target kinerja bank sudah memperhitungkan kemungkinan resesi ekonomi


Rabu, 23 September 2020 / 20:38 WIB
Target kinerja bank sudah memperhitungkan kemungkinan resesi ekonomi
ILUSTRASI. Secara teknikal ekonomi Indonesia bakal masuk ke jurang resesi. Proyeksi lesu ekonomi Indonesia itu sudah diperhitungkan bank.

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyampaikan, pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal III-2020 berada di rentang minus 2,8% hingga minus 1%. Sementara, sepanjang tahun 2020, ekonomi Indonesia diprediksi bakal minus 0,6% bahkan bisa hingga kontraksi 1,7%.

Secara teknikal ekonomi Indonesia bakal masuk ke jurang resesi. Proyeksi lesu ekonomi Indonesia itu sudah diperhitungkan bank. Malah, sejak pengajuan revisi rencana bisnis bank (RBB) bank-bank sudah mengubah target kinerja di 2020 ke level bawah.

Ambil contoh, PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) yang sejak awal semester II 2020 sudah menyesuaikan pencapaian target tahun ini. Misalnya, aset diprediksi tumbuh di level 4%-5%. Kemudian, kredit dipatok naik 5%-6%. Lalu, Bank BTN pun menargetkan dana pihak ketiga (DPK) tumbuh di kisaran 8%-9%.

Direktur Finance, Planning, and Treasury Bank BTN Nixon LP Napitupulu mengatakan, target-target revisi tersebut sudah memperhitungkan asumsi pertumbuhan ekonomi yang terjadi seperti saat ini. "Revisi RBB memang hanya boleh satu kali, dan terakhir diserahkan (ke regulator) di akhir Juni," katanya kepada Kontan.co.id, Rabu (23/9).

Akan tetapi, Nixon juga tidak menampik perlambatan ekonomi bahkan potensi resesi akan sangat berdampak pada kinerja perbankan. Untuk itu, saat ini BTN sedang berupaya melakukan efisiensi agar setidaknya bisa mencapai target yang dipatok di pertengahan tahun.

Baca Juga: Apa itu resesi? Penjelasan, faktor penyebab, dan dampak dari resesi

Meski begitu, Nixon yakin, laba Bank BTN tahun ini masih akan tumbuh. Bukan karena tidak terpengaruh pandemi Covid-19, melainkan karena di tahun 2019 lalu laba Bank BTN memang turun 92% secara year on year (yoy) akibat pembentukan pencadangan dan pemenuhan PSAK 71. "Kalau laba di BTN pasti naik, agak beda kasus. Karena tahun lalu memang laba turun," imbuhnya.

Catatan saja, tahun ini Bank BTN menargetkan laba bersih bisa mencapai Rp 1,1 triliun sampai Rp 1,2 triliun.

PT Bank Mandiri Tbk pada pertengahan tahun lalu sudah merevisi target pertumbuhan kredit menjadi satu digit di tahun ini. Tentu, menurut Sekretaris Perusahaan Bank Mandiri Rully Setiawan, revisi itu dengan mempertimbangkan perlambatan ekonomi sekaligus mengedepankan prinsip kehati-hatian.

Namun, khusus bank pelat merah seperti Bank Mandiri mendapat mandat khusus dari pemerintah lewat alokasi dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Bank berlogo pita emas ini mendapatkan dana sebesar Rp 10 triliun, dan menargetkan bisa menyalurkan ke kredit hingga Rp 30 triliun.

Hasilnya, per 17 September 2020 Bank Mandiri sudah mampu menyalurkan kredit ke sektor produktif lewat skema PEN sebesar Rp 36,8 triliun. "Pada tahun ini kami berharap penyaluran kredit Bank Mandiri masih bisa positif di kisaran low single digit," ujar Rully.

Baca Juga: Menkeu prediksi ekonomi Indonesia bisa minus hingga 2,8% di kuartal III

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×