kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45894,86   -13,68   -1.51%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Tren Pembayaran Digital Semakin Pesat, LinkAja Perketat Keamanan Pengguna


Jumat, 15 Desember 2023 / 20:35 WIB
Tren Pembayaran Digital Semakin Pesat, LinkAja Perketat Keamanan Pengguna
ILUSTRASI. Konsumen melakukan transaksi melalui aplikasi LinkAja di kedai kopi di Jakarta, Kamis (10/11/2022). ./pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/10/11/2022.


Reporter: Shifa Nur Fadila | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Fintek Karya Nusantara atau LinkAja akan terut memperketat keamanan pengguna di tengah pesatnya perkembangan teknologi pembayaran digital. 

Yogi Rizkian Bahar, Chief Executive Officer LinkAja mengatakan perkembangan teknologi dan sistem informasi berkembang sangat pesat di Indonesia, tidak terkecuali teknologi pembayaran digital. Menurutnya adanya perkembangan yang sangat pesat ini membuat setiap industri dituntut untuk bertransformasi serta berinovasi.

"Transformasi ini harus dengan tetap mengedepankan keamanan dan kenyamanan layanan transaksi nasabah," ungkap Yogi pada Kontan.co.id, Jumat (15/12).

Dengan maraknya tindak penyalahgunaan oleh pihak tidak bertanggungjawab, Yogi menjelaskan LinkAja akan selalu mengedepankan keamanan bertransaksi sebagai faktor Utama bisnis. Menurutnya bentuk penipuan online ini tidak hanya menargetkan infrastruktur keamanan, namun para pelaku juga memanfaatkan psikologi manusia. 

Baca Juga: Kredivo: Teknologi Berperan Penting Dalam Menilai Credit Scoring Calon Peminjam

"Secara berkala kami terus memberikan edukasi kepada para pengguna kami, untuk menjaga kerahasiaan akun, dengan tidak membagikan pin, password, dan OTP akun kepada orang lain," ujar Yogi.

Sebagai bentuk menjaga keamanan pengguna LinkAja secara konsisten menerapkan sistem keamanan sesuai dengan arahan dari Bank Indonesia. Yogi mengatakan LinkAja selalu mengedepankan aspek keamanan dengan menerapkan prinsip verifikasi dua langkah atau Two Factor Authentication (2FA) berupa PIN dan OTP.

"Selain itu kami juga menghimbau Pengguna untuk dapat mengganti 6 digit PIN secara berkala dan memantau notifikasi transaksi keuangan untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan," jelas Yogi. 

Selain itu Yogi juga menambahkan LinkAja juga telah menerapkan sistem pengendalian fraud (Fraud Management System) yang bekerja 24/7 sebagaimana yang dimandatkan oleh regulator, dalam hal ini Bank Indonesia, di dalam Peraturan Bank Indonesia mengenai Perusahaan Jasa Pembayaran.

"Kami terus melakukan evaluasi secara berkala seraya mengikuti arahan dan ketentuan dari regulator terkait hal tersebut," kata Yogi. 

Baca Juga: Maucash Klaim Momen Nataru Bisa Tingkatkan Transaksi Paylater

Selaras dengan peningkatan sistem keamanan, Yogi mengatakan sangat optimis terhadap proyeksi bisnis di tahun 2024. Dimana targetnya adalah LinkAja akan terus berfokus pada sinergi dengan ekosistem BUMN yang lebih komprehensif dan berkesinambungan serta mengandalkan inisiatif strategis melalui model bisnis dua sisi B2B2C dalam upaya memperkuat fundamental bisnis untuk mencapai profitabilitas dan keberlanjutan (sustainability). 

"Salah satu bentuk kerjasamanya adalah penyaluran dana (disbursement) yang telah kami terapkan di beberapa ekosistem BUMN dan mitra strategis kami lainnya. Kerjasama tersebut merupakan salah satu bagian dalam fokus segmen B2B yang diharapkan akan meningkatkan loyalitas dan frekuensi transaksi pengguna (B2C)," jelas Yogi. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×