kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Usai caplok Bank Permata, Bangkok Bank pastikan tak akuisisi bank lagi


Minggu, 08 Maret 2020 / 20:13 WIB
Usai caplok Bank Permata, Bangkok Bank pastikan tak akuisisi bank lagi
ILUSTRASI. Bangkok Bank

Reporter: Anggar Septiadi | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah mendapat restu untuk mengakuisisi PT Bank Permata Tbk (BNLI) pada Kamis lalu (5/8), Presiden Bangkok Bank Chartsiri Sophonpanich memastikan pihaknya tak akan melakukan aksi akuisisi lain sebagaimana banyak dikabarkan beberapa media belakangan.

“Kami tidak memiliki rencana untuk mengakuisisi bank lain di Indonesia atau di negara lainnya dalam waktu dekat,” katanya seperti dikutip Bangkok Post, Sabtu (7/3).

KONTAN sebelumnya memberitakan, alih-alih mengakuisisi bank lain untuk kemudian digabungkan dengan Bank Permata, Bangkok Bank bakal menintegrasikan tiga unit bisnisnya di Indonesia yang berlokasi di Jakarta, Surabaya, dan Medan.

Baca Juga: Pemegang saham Bangkok Bank akhirnya restui akuisisi Bank Permata

Integrasi ini juga sejalan dengan arahan konsolidasi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) melalui POJK 41/POJK.03/2019 tentang Penggabungan, Peleburan, Pengambilalihan, Integrasi, dan Konversi Bank Umum. Lagi pula integrasi kantor cabang ini juga telah dipaparkan penasihat keuangan Bangkok Bank yaitu Discover Management Company Limited akhir Januari lalu.

"Kami saat ini memiliki tiga cabang di Indonesia dengan nilai aset Rp 36,07 triliun atau setara 23,26% aset Bank Permata pada September 2019. Setelah transaksi, dan mendapat izin dari OJK, kami berencana menggabungkan kantor cabang tersebut di bawah naungan Bank Permata,” tulis Bangkok Bank.

Dari penelurusan KONTAN, integrasi kantor cabang ini juga bakal serta merta meningkatkan kelas Bank Permata menjadi bank umum kegiatan usaha (BUKU) 4. Ini juga sesuai dengan target Bangkok Bank dalam publikasi rencana akuisisi beberapa waktu lalu.

Modal inti Bank Permata tahun lalu terhimpun Rp 22,15 triliun dengan pertumbuhan 10,72% (yoy). Menjadi BUKU 4, BNLI artinya masih butuh setidaknya tambahan modal Rp 8 triliun. Adapun, Kantor Cabang Bangkok Bank Jakarta per September 2019 lalu tercatat punya modal Rp 22,29 triliun, dimana modal disetor senilai Rp 3,69 triliun, dan dana usaha sebesar Rp 17,20 triliun.

Unit bisnis Bangkok Bank di Indonesia sendiri, kata Chatsiri, kini mempekerjakan 100 pegawai. Kelak para pegawai tersebut juga akan diintegrasikan dengan Bank Permata yang tercatat memiliki 332 cabang, dan lebih dari 7.000 pegawai.

Chatsiri menambahkan, selain melebarkan bisnis Bangkok Bank di kawasan Asia Tenggara, Bank Permata dibidik lantaran kesuksesannya di segmen digital. Pada 2017, Bank Permata meluncurkan platform perbankan digital PermataMobile X yang kini telah diunduh oleh satu juta orang.

“Pertumbuhan bisnis digital Bank Permata yang solid akan jadi sasaran ekspansi kami menjadi bank terbesar di Asia Tenggara yang memiliki potensi pertumbuhan ekonomi yang tinggi,“ lanjut Chatsiri.

Selain segmen perbankan digital beberapa segmen yang dibidik Bangkok Bank pascakuisisi Bank Permata adalah trade finance, treasury, dan cash management.

Baca Juga: Integrasi cabang hingga jadi BUKU 4, simak rencana Bangkok Bank pasca akuisisi

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×