| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.141
  • SUN98,24 0,00%
  • EMAS608.022 0,33%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Berkat kredit perumahan, kredit BTN naik 21% di tahun 2017

Selasa, 13 Februari 2018 / 16:04 WIB

Berkat kredit perumahan, kredit BTN naik 21% di tahun 2017
ILUSTRASI. Transaksi KPR BTN

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk mencatat pertumbuhan pembiayaan mencapai 21,1% secara tahunan atau year on year (yoy) akhir tahun 2017 lalu menjadi Rp 198,99 triliun.

Direktur Utama Bank BTN Maryono mengatakan, realisasi kredit tersebut terutama didorong lewat penyaluran kredit perumahan serta kredit pemilikan rumah (KPR) baik subsidi maupun non-subsidi.

Maryono menjelaskan, sebagai bank penyalur program satu juta rumah milik pemerintahan Presiden Joko Widodo, kredit perumahan masih mendominasi komposisi pinjaman BTN sepanjang tahun 2017 atau mencapai 90,07% dari total kredit yang disalurkan.

Adapun, per akhir Desember 2017 kredit perumahan yang disalurkan perseroan juga naik 21,14% yoy dari Rp 147,94 triliun menjadi Rp 179,22 triliun.

Di segmen kredit perumahan, Kredit Pemilikan Rumah (KPR) emiten bersandi saham BBTN ini pun terkerek naik sebesar 23,26% yoy dari Rp 117,3 triliun pada triwulan akhir 2016 menjadi Rp 144,58 triliun di periode yang sama tahun berikutnya.

Kenaikan tersebut juga terpantau berada di atas rata-rata industri perbankan. Bank sentral merekam, hingga akhir 2017, pertumbuhan KPR dan KPA industri perbankan nasional hanya sebesar 11,4% yoy. Dengan penyaluran tersebut, BTN juga tercatat masih menguasai pasar KPR di Indonesia dengan pangsa sebesar 36,3%. Kemudian, di segmen KPR Subsidi, Bank BTN menjadi pemimpin pasar dengan pangsa sebesar 95,42%.

Maryono memaparkan, KPR Subsidi mencatatkan laju pertumbuhan tertinggi yakni sebesar 32,45% yoy dari Rp 56,83 triliun menjadi Rp 75,27 triliun pada Desember 2017. KPR Non-Subsidi pun tercatat naik 14,62% yoy menjadi Rp 69,3 triliun pada akhir 2017 dari Rp 60,46 triliun di periode yang sama tahun sebelumnya.

Kemudian, kredit konstruksi Bank BTN juga naik 18,98% yoy dari Rp 21,92 triliun menjadi Rp 26,08 triliun pada akhir 2017. Lalu, kredit perumahan lainnya tercatat senilai Rp 8,56 triliun pada Desember 2017.

Sementara itu, kredit non-perumahan di emiten bersandi saham BBTN ini juga terpantau naik sebesar 19,78% yoy dari Rp 16,49 triliun menjadi Rp 19,76 triliun pada kuartal IV/2017.

Kenaikan tersebut ditopang peningkatan kredit konsumer sebesar 1,59% yoy menjadi Rp 4,81 triliun dan kredit komersial sebesar 27,12% yoy menjadi Rp 14,95 triliun pada akhir 2017.

"KPR subsidi tumbuh paling baik, BTN juga masih menjadi penguasa pasar atau market leader dari sisi market share," ujar Maryono di Jakarta, Selasa (13/2). Maryono menambahkan, untuk tahun 2018 pihaknya menargetkan dapat menumbuhkan penyaluran kredit hingga ke 22% sampai 24% dibanding capaian tahun lalu.


Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang
Editor: Sanny Cicilia

KINERJA BANK

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0440 || diagnostic_web = 0.2478

Close [X]
×