| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.473
  • SUN97,14 0,42%
  • EMAS600.960 -0,17%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Sempat turun di Mei, BTN optimistis laba Juni 2018 bisa naik

Selasa, 10 Juli 2018 / 23:21 WIB

Sempat turun di Mei, BTN optimistis laba Juni 2018 bisa naik
ILUSTRASI. Nixon L Napitupulu, Direktur BTN

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah sempat mengalami penurunan laba pada bulan Mei 2018. PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) menilai pada Juni 2018 kinerja perseroan sudah membaik. Terlihat dari pertumbuhan laba bersih yang sudah naik bahkan mencapai dua digit.

Direktur BTN Nixon Napitupulu menyebut, menurunnya laba BTN pada Mei 2018 dikarenakan ada perlambatan kinerja pada periode tersebut.

Ke depan pihaknya telah menyusun sejumlah strategi meningkatkan profitabilitas. Salah satunya dengan menggenjot pertumbuhan dana murah yaitu giro dan tabungan.

"Memang dana murah didorong untuk menekan biaya dana (cost of fund). Deposito memang kami akan jaga di flat, bukan turun tapi stagnan," ujarnya di kantor KONTAN, Selasa (10/7).

Salah satu cara yang ditempuh yakni dengan meluncurkan produk tabungan Batara Prima untuk segmen menengah ke atas. Menurutnya, dengan produk ini dana-dana murah dengan nilai besar yakni di atas Rp 1 miliar dapat menambah likuiditas perseroan.

"Batara Prima ini segmen medium class, sasarannya pengusaha. Jadi bunganya lebih tinggi dari tabungan tapi lebih rendah dibanding deposito," jelasnya.

Sementara dari sisi intermediasi, pihaknya juga akan melakukan relaksasi untuk mendorong segmen yang kurang cepat pertumbuhannya yakni Kredit Pemilikan Apartemen (KPA). Antara lain dengan meringankan uang muka (down payment/DP) serta mempermudah persyaratan dan percepat proses pengajuan.

Lewat cara tersebut, bank bersandi emiten BBTN ini optimistis target pertumbuhan kinerja di atas 20% dapat terlampaui tahun ini.

Berdasarkan laporan keuangan Mei 2018, BTN mencatatkan penurunan laba bersih sebesar 9,6% secara tahunan atau year on year (yoy) menjadi Rp 918 miliar.

Penurunan laba itu karena adanya kenaikan cadangan kerugian penurunan nilai (CKPN) sebesar 12% yoy menjadi Rp 2,5 triliun. Selain itu biaya operasional BTN juga tercatat naik 28,2% yoy menjadi Rp 2,7 triliun. Meski begitu, kredit BTN masih tumbuh tinggi mencapai 19,9% yoy per Mei 2018 menjadi Rp 189 triliun.


Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang
Editor: Markus Sumartomjon

BISNIS PERBANKAN

Tag
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0008 || diagnostic_api_kanan = 0.0388 || diagnostic_web = 0.2244

×