kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Apa kabar restrukturisasi Duniatex?


Kamis, 12 September 2019 / 10:51 WIB
Apa kabar restrukturisasi Duniatex?
ILUSTRASI. Pabrik tekstil Duniatex Group

Reporter: Anggar Septiadi | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Skema restrukturisasi masalah utang Duniarex Group masih belum disepakati dengan para kreditur. Sebelumnya, AJ Capital yang merupakan konsultan keuangan Duniatex sempat menyatakan akan memulai roadshow menawarkan skema restrukturisasi pada awal September.

Credit Director PT Bank Danamon Tbk (BDMN, anggota indeks Kompas100) Dadi Budiana mengatakan hingga saat ini pihaknya juga belum mendapat informasi terkait skema restrukturisasi dari AJ Capital.

Baca Juga: Lima bank sentral ini mengadopsi suku bunga negatif, bagaimana hasilnya?

“Saat ini masih belum ada perkembangan dalam proses restrukturisasi. Karena kreditur masih berusaha mendapatkan data dan informasi yang akurat mengenai kondisi Duniatex yang sesungguhnya,” katanya kepada Kontan.co.id, Senin (9/9)

Dari laporan Debtwire, hingga Maret 2019 Bank Danamon tercatat masih memiliki eksposur kredit senilai US$ 15 juta atau setara Rp 217 miliar kepada salah satu entitas Duniatex yaitu PT Delta Setia Sandang Asli Textile (DSSAT).

Dadi menambahkan saat ini status kredit Danamon kepada Duniatex sudah masuk kolektibilitas 2 alias sebelum masuk kategori kredit macet pada kolektibilitas 3. Danamon, menurut Dadi telah menyiapkan biaya provisi terkait eksposur kreditnya. Sayang Dadi dengan menjelaskan berapa nilainya.

Hal senada juga disampaikan oleh Direktur Bisnis SME dan Komersial PT Bank BNI Syariah Dhias Widhiyati. Ia bilang saat ini proses restrukturisasi Duniatex belum rampung disepakati.

Baca Juga: Bunga BCA terendah, catat tawaran bunga deposito BCA, Bank Mandiri, BNI dan BRI

“Skema restrukturisasi masih dibicarakan dengan debitur, dan masih dalam proses finalisasi,” katanya kepada Kontan.co.id.

Sebelumnya Dhias sempat menyatakan bahwa BNI Syariah telah menyiapkan upaya restrukturisasi berupa keleluasaan pembayaran pokok dalam 12 bulan, dengan jangka waktu pembiayaan yang tetap.


Tag


TERBARU
Terpopuler

Close [X]
×