kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Bank swasta berharap NPL tahun 2019 stabil pasca tahun lalu membaik


Rabu, 10 April 2019 / 16:35 WIB

Bank swasta berharap NPL tahun 2019 stabil pasca tahun lalu membaik


KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Sejumlah bank swasta berhasil mencatat perbaikan rasio non performing loan (NPL) pada 2018. Perbaikan ini tercermin dari laporan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang menunjukkan posisi NPL bank umum swasta nasional (BUSN) berada di posisi 2,57%, atau turun 17 basis poin (bps) dibandingkan NPL 2017 yang 2,74%.

Perbaikan NPL tersebut tidak terlepas dari upaya sejumlah bank swasta untuk membenahi kualitas aset.  Beberapa langkah yang dilakukan guna menekan laju NPL seperti merestrukturisasi kredit dan write off kredit bermasalah.

Salah satu bank yang berhasil menekan laju NPL hingga berada di level stabil adalah PT Bank OCBC NISP Tbk. Presiden Direktur OCBC NISP Parwati Surjaudaja mengatakan sepanjang tahun lalu pihaknya sudah melakukan restrukturisasi kredit sebesar Rp 2,5 triliun.

Bila merujuk laporan keuangan tahun lalu, jumlah kredit yang direstrukturisasi oleh perseroan mencapai Rp 2,45 triliun, menurun dibandingkan tahun sebelumnya yang sempat menyentuh Rp 3,04 triliun atau susut 19,3%.

Mayoritas dari kredit yang direstrukturisasi tersebut diberikan perpanjangan jangka waktu kredit dan penurunan suku bunga.

Tidak berhenti di situ, write off perseroan di tahun lalu juga sudah mencapai Rp 631 miliar. Bila merinci laporan keuangan perseroan, mayoritas kredit yang dihapuskan atau write off berjenis kredit konsumsi atau sebanyak Rp 410,21 miliar yang disusul oleh kredit modal kerja sebesar Rp 201,81 miliar sementara sisanya kredit investasi.

Jumlah write off OCBC di tahun 2018 terpantau lebih tinggi dibandingkan setahun sebelumnya yang hanya sebesar Rp 254,88 miliar. Berkat upaya perbaikan NPL ini, bank bersandi bursa NISP ini mengatakan posisi loan at risk perseroan sejauh ini mampu terjaga di posisi 3%. Tahun ini, NISP berupaya menjaga rasio NPL stabil di posisi 1,7%.

Tahun lalu NPL gross perseroan berada di level 1,7% membaik dari tahun sebelumnya 1,8%. Adapun NPL net relatif stabil di posisi 0,8%. "Kami melihat 2019 risiko kredit masih menjadi fokus, kami melihat pasca pemilu akan membaik. Kami tidak seoptimis NPL akan turun banyak tapi paling tidak di level stabil," ujar Parwati di Jakarta, Selasa (9/4).

Berbeda dengan OCBC NISP, PT Bank Mayapada Internasional Tbk  (MAYA) justru mengaku kalau di tahun lalu pihaknya belum melakukan restrukturisasi. Meski begitu, bila ditelusuri dalam laporan keuangan di 2018, Bank Mayapada terpantau melakukan penghapusbukuan dengan nilai mencapai Rp 1,6 miliar sepanjang tahun lalu.

Walau begitu, jumlah tersebut jauh lebih rendah dibandingkan periode tahun sebelumnya dengan jumlah write off mencapai Rp 5,29 miliar.

Direktur Utama Bank Mayapada Haryono Tjahjarijadi mengatakan, alasan belum banyaknya restrukturisasi dan write off kredit bermasalah perseroan disebabkan kemampuan membayar nasabah untuk memenuhi kewajiban kredit dinilai perusahaan masih cukup.

Di sisi lain, Haryono meyakini ekonomi di tahun 2019 cenderung akan lebih baik dibanding tahun sebelumnya. "Sementara ini belum ada yang direstrukturisasi maupun write off. Diharapkan tren kualitas kredit terus membaik tahun ini," ungkapnya.

Tahun ini, bank milik taipan Dato Sri Tahir tersebut mematok rasio NPL net dapat berada di bawah 3%. Sebab, sampai dengan kuartal I 2019 rasio NPL sudah menyentuh 3% alias membaik dari akhir tahun 3,26%. Adapun, di 2018 NPL gross Bank Mayapada terbilang tinggi mencapai 5,54% walau membaik dari tahun sebelumnya 5,65%.


Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0023 || diagnostic_web = 0.1540

Close [X]
×