kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Bank swasta BUKU IV kompak pasang target pertumbuhan kredit satu digit di 2020


Kamis, 28 November 2019 / 16:17 WIB
Bank swasta BUKU IV kompak pasang target pertumbuhan kredit satu digit di 2020
ILUSTRASI. Pelayanan nasabah Bank BCA di Tangerang Selatan, Jumat (8/11). Bank swasta BUKU IV memilih memasang target pertumbuhan konservatif di tahun 2020 mendatang./pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/08/11/2019.

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perbankan swasta dengan modal inti di atas Rp 30 triliun atau Bank Umum Kelompok Usaha (BUKU) IV memilih memasang target pertumbuhan konservatif di tahun 2020 mendatang. PT Bank Central Asia Tbk (BCA) misalnya mematok pertumbuhan kredit satu digit di level 7%-8% saja secara year on year (yoy).

Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja memandang kondisi ekonomi yang masih belum stabil, membuat industri termasuk perbankan lebih waspada dalam melakukan ekspansi. "Kami agak konservatif, strategi kami di awal 2020 mem-budget angka yang tidak terlampau tinggi," ujar Jahja dalam rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi XI DPR-RI di Jakarta, Kamis (28/11).

Baca Juga: CNAF targetkan pembiayaan dan laba tumbuh 30% pada tahun depan

Lebih lanjut, kendati kredit dipatok tipis menurutnya kondisi likuiditas BCA masih sangat tebal. Hal ini ditandakan dengan prediksi loan to deposit ratio (LDR) BCA yang masih akan stabil di kisaran 81% pada 2020.

Namun, bukan berarti ruang ekspansi kredit terbatas di tahun depan. Sebab, bank swasta terbesar ini menyebut bila kondisi ekonomi terpantau stabil dan terus membaik di tahun depan, bukan tidak mungkin kredit BCA bisa tumbuh hingga dua digit. "Kita me-manage kredit secara hati-hati. Mending konservatif namun ketika ekonomi berkembang, kita siap untuk maju," imbuh Jahja.

Sekadar informasi saja, hingga kuartal III 2019 lalu BCA mencatatkan penyaluran kredit meningkat 10,9% secara yoy menjadi Rp 585 triliun. Adapun, rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) dan LDR tercatat masing-masing 23,8% dan 80,6% di September 2019.

Baca Juga: Lippo lepas 70% kepemilikan sahamnya, OVO jelaskan duduk perkaranya

Bukan hanya BCA saja, salah satu bank BUKU IV lainnya yakni PT Bank Pan Indonesia Tbk (Panin) juga tak mau memasang target tinggi. Presiden Direktur Bank Panin Herwidayatmo mengatakan pihaknya hanya memproyeksi kredit bisa tumbuh 5%- sampai 7%.




TERBARU
Terpopuler

Close [X]
×