kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45790,50   -3,71   -0.47%
  • EMAS992.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 0.22%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.23%

Bankir sebut penurunan bunga deposito bakal terus berlanjut


Senin, 21 September 2020 / 06:30 WIB
Bankir sebut penurunan bunga deposito bakal terus berlanjut

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tren penurunan bunga perbankan terus berlanjut seiring dengan laju penurunan bunga acuan Bank Indonesia (BI) 7-day reverse repo rate (7DRRR). Walau pada Rapat Dewan Gubernur (RDG) di bulan September 2020 bank sentral memutuskan untuk menahan bunga acuan di level 4%. Sejatinya BI7DRRR sudah turun sekitar 100 basis poin (bps) sejauh ini. 

Hal itu pun direspon perbankan dengan menurunkan bunga deposito. Misalnya saja, menurut catatan BI per Agustus 2020 rata-rata bunga deposito sudah di level 5,63%. Posisi itu jauh lebih rendah dari akhir 2019 yang ada di kisaran 6,8%. 

Walau sudah turun cukup banyak, beberapa bankir yang dihubungi Kontan.co.id tetap memperkirakan penurunan bunga akan tetap berlanjut. PT Bank Central Asia Tbk (BCA) yang per 17 September 2020 mencatat rata-rata bunga deposito ada di level 3,45%. Setidaknya sudah turun 100 bps. 

Baca Juga: Pemerintah pastikan ketersediaan bantuan iuran PBPU dan BP kelas 3 tahun depan

"BCA turut serta mendukung stabilitas sistem keuangan dengan menetapkan kebijakan, termasuk suku bunga yang sesuai dengan kondisi pasar dan dengan mempertimbangkan aspek kompetitif," ujar Direktur BCA Santoso Liem, Minggu (20/9). 

Lebih lanjut, di tengah tantangan pandemi Covid-19 ini nampaknya perbankan memang lebih rajin memupuk dana murah. Tentunya untuk menekan biaya dana alias cost of fund (CoF) di era kredit yang seret. 

Ambil contoh di BCA, melihat laporan keuangan bulan Juli 2020 total dana di tabungan sudah mencapai Rp 384,69 triliun. Meningkat sebanyak 14,57% secara year on year (yoy). Lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan deposito sebesar 12,93% pada periode yang sama. 

Begitu juga dengan PT Bank CIMB Niaga Tbk yang mengatakan dalam beberapa periode terakhir pihaknya memang fokus mendorong dana murah (current account and saving account/CASA). 

Baca Juga: Kartu debit GPN sepi peminat? Begini kata bankir

Direktur Konsumer CIMB Niaga Lani Darmawan mencatat sejauh ini CASA sudah tumbuh lebih dari 18% secara yoy di pertengahan kuartal III 2020. "Sedangkan deposito masih negatif pertumbuhannya," katanya. 

Menurutnya, dalam situasi pandemi Covid-19 ini nasabah memang lebih tertarik untuk menempatkan dananya di tabungan. Lantaran lebih fleksibel memenuhi kebutuhan transaksi. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×