kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45737,15   -5,22   -0.70%
  • EMAS1.016.000 0,20%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.43%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Bisnis multifinance tertekan akibat penutupan diler mobil saat PSBB Jakarta


Selasa, 15 September 2020 / 16:43 WIB
Bisnis multifinance tertekan akibat penutupan diler mobil saat PSBB Jakarta
ILUSTRASI. Penerapan kembali PSBB oleh Pemerintah Provinsi (Pemrov) DKI Jakarta membuat perusahaan pembiayaan atau multifinance was-was.

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Penerapan kembali pembatasan sosial berskala besar (PSBB) oleh Pemerintah Provinsi (Pemrov) DKI Jakarta membuat perusahaan pembiayaan atau multifinance was-was. Pembiayaan yang mulai pulih sejak Juni 2020 lalu, kembali terpukul akibat penutupan sejumlah dealer mobil.

Kondisi tersebut berpotensi menggerus omzet PT BCA Finance dari kantor cabang karena ratusan dealer dan showroom harus tutup untuk memenuhi ketentuan PSBB. Direktur Utama BCA Finance Roni Haslim memperkirakan, kebijakan PSBB akan menurunkan pembiayaan di kantor-kantor cabang BCA Finance di Jakarta melebihi 50%.

"Selama PSSB ini, dealer-dealer rekanan kami di Jakarta tidak bisa beroperasi maka dampak ke bisnis akan sangat besar," kata Roni kepada Kontan.co.id, Selasa (15/9).

Baca Juga: Pasar otomotif membaik, pembiayaan motor Adira Finance ikut terkerek

Apalagi pembiayaan di Jabodetabek menyumbang porsi 45% dari total pembiayaan BCA Finance. Diperkirakan hampir semua dealer rekanan tidak beroperasi. Sementara yang berlokasi di pusat perbelanjaan atau mal masih bisa beroperasi walaupun terbatas.

"Pembiayaan di Jakarta tidak bisa digantikan. Kondisi di luar Jabodetabek juga masih belum terlalu baik tapi kami harus tetapi hadapi," kata Roni.

Senasib, ratusan dealer rekanaan PT Cimb Niaga Auto Finance (CNAF) juga tutup. Padahal porsi pembiayaan CNAF di Jakarta melebihi 30% sehingga sulit menggantikan dengan wilayah lain.

Akibat kondisi tersebut, penyaluran pembiayaan akan kembali turun seiring pengetatan PSBB. Namun, Presiden Direktur CNAF Ristiawan Suherman yakin, penurunan pembiayaan kali tidak akan sebesar PSBB pertama.

"Kami telah menyiapkan stratagi untuk memitigasi penurunan tersebut, dengan menggenjot pembiayaan di wilayah lain danĀ  menjajaki segmen penjualan mobil secara daring," imbuhnya.

Baca Juga: Pembiayaan Mandiri Utama Finance naik signifikan ditopang penjualan otomotif

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×