kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.011,48   2,44   0.24%
  • EMAS943.000 -0,21%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Di tengah pandemi, transaksi perbankan digital kian tinggi


Minggu, 21 November 2021 / 07:30 WIB
Di tengah pandemi, transaksi perbankan digital kian tinggi


Reporter: Ferrika Sari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perbankan berhasil mendulang pertumbuhan transaksi digital di tengah pandemi. Bank Indonesia (BI) mencatat, nilai transaksi digital banking mencapai Rp 3.910,25 triliun, naik 63,31% yoy pada Oktober 2021. 

Salah satunya, PT Bank Central Asia Tbk (BCA), yang berhasil torehkan kinerja positif. Hingga kuartal III 2021, transaksi internet banking BCA naik 29% yoy menjadi 1,09 miliar transaksi dan transaksi mobile banking melonjak 55% menjadi 2,64 miliar. 

"Porsi transaksi digital banking yang mencakup mobile dan internet banking BCA sebesar 88% per kuartal III-2021. Sedangkan porsi transaksi di kantor cabang hanya sebesar 0,5%," kata Executive Vice President Secretariat & Corporate Communication BCA Hera F. Haryn, Kamis (18/11). 

Berbagai strategi telah dipersiapkan BCA untuk meningkatkan volume transaksi digital di masa mendatang. Diantaranya, dengan memperkuat ekosistem finansial, penyempurnaan dan moderninasi infrastruktur teknologi informasi yang mendukung keandalan dan keamanan bertransaksi. 

Baca Juga: Galang pendanaan, BTN akan terbitkan EB-SP dan obligasi tahun depan

Tak mau kalah, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk juga menyiapkan dana cukup untuk ekspansi layanan digital. Bank berlogo emas pita emas ini telah menganggarkan belanja modal (capex) hingga Rp 2 triliun untuk tahun depan. 

Melalui dana tersebut, Bank Mandiri membidik peningkatan transaksi finansial sekaligus akselerasi layanan digital di Livin untuk ritel maupun Kopra untuk wholesale. Perusahaan juga masih mengkaji dan memantau kemungkinan akuisisi bank digital. 

“Kami akan cari jalan yang tepat dan terbaik. Kami terus kaji dan monitoring, tapi kalau hanya untuk jadi digital, per hari ini Bank Mandiri sudah jadi digital walaupun memiliki cabang,”  terang Direktur Information Technology Bank Mandiri Timothy Utama. 

Saat ini, 98% transaksi di kanal digital dan hanya 2% melalui kantor cabang. Secara ytd, nilai transaksi Bank Mandiri hampir Rp 1.500 triliun. Sedangkan transaksi dari wholesale hampir Rp 11.000 triliun.

Baca Juga: BNI akan kembangkan bisnis internasional di Amsterdam dan Los Angeles

Sementara itu, transaksi digital PT Bank Sahabat Sampoerna mencapai 23,8 juta kali pada kuartal ketiga 2021, naik hampir tiga kali lipat dari realisasi tahun lalu. Peningkatan tersebut berkat transformasi digital yang sudah dilakukan sejak beberapa tahun lalu. 

Direktur Keuangan & Perencanaan Bisnis Bank Sampoerna Henky Suryaputra berkomitmen untuk selalu meningkatkan transformasi digital yang sampai saat ini telah dijalankan. Dibarengi peningkatan layanan internet banking, mobile banking, digital lending melalui PDaja.com, dan virtual account.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×