kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ingin naik kelas ke BUKU III, sejumlah bank syariah ini siap tambah modal tahun depan


Jumat, 29 November 2019 / 17:38 WIB
Ingin naik kelas ke BUKU III, sejumlah bank syariah ini siap tambah modal tahun depan
ILUSTRASI. Petugas teller melayani nasabah di CIMB Niaga Blok M Jakarta, Senin (10/12). ./pho KONTAN/Carolus Agus Waluyo/10/12/2018.

Reporter: Laurensius Marshall Sautlan Sitanggang | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sederet perbankan syariah milik bank besar di Tanah Air tengah berupaya untuk terus mendorong ekspansi. Hal ini tentunya untuk memperluas cakupan pasar sekaligus upaya perkembangan industri syariah di Tanah Air.

Salah satu yang sudah merancang hal tersebut yakni Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank CIMB Niaga Tbk. Salah satu UUS terbesar di Tanah Air ini berniat untuk memperkuat modal di tahun depan. Direktur Perbankan Syariah CIMB Niaga Pandji P. Djajanegara menjelaskan, saat ini modal UUS CIMB Niaga ada di kisaran Rp 3,75 triliun. 

Baca Juga: BI: Pertumbuhan dana pihak ketiga melambat pada bulan Oktober 2019

Nah, rencananya di pertengahan tahun depan atau maksimal kuartal III 2020 perseroan berniat untuk memperkuat modal tersebut hingga ke level Rp 5 triliun. "Dananya dari organik saja, akumulasi profitabilitas atau retainded earning period yang berjalan," ujarnya kepada Kontan.co.id, Jumat (29/11) malam. 

Pun menurut Pandji, selain untuk memperkuat modal, hal tersebut tentunya untuk menjaga rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) di level aman. Sampai tahun ini dan tahun depan, CIMB Niaga Syariah memang menjaga CAR di level stabil 18%.

Pun, dengan memiliki modal yang menyentuh Rp 5 triliun tersebut, bila kelak akan melakukan spin off maka CIMB Niaga Syariah bisa langsung dikategorikan sebagai Bank Umum Syariah (BUS) Bank Umum Kelompok Usaha (BUKU) III.

Tidak mau ketinggalan, PT Bank BNI Syariah Tbk milik PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) juga punya rencana serupa. Direktur BNI Syariah Dhias Widhiyati menuturkan, per Oktober 2019 ini total laba perseroan sudah mencapai Rp 506 miliar, atau tumbuh sebesar 46,4% secara year on year (yoy).

Baca Juga: Akuisisi Asuransi Adira, Asuransi Zurich gelontorkan dana US$ 414 juta

Nah, lewat perolehan laba tersebut tentunya sedikit banyak membuat realisasi modal inti perseroan naik di angka Rp 4,6 triliun saat ini. "Hanya selisih sekitar Rp 400 miliar dari syarat BUKU III," kata Dhias.

Dengan memanfaatkan penambahan modal dari laba, perseroan optimis pada akhir tahun 2019 atau awal tahun 2020 BNI Syariah bisa naik menjadi BUKU III. "Peningkatan modal akan dikontribusikan dari sumber laba yang ditahan (retained earning) dan juga tambahan penyertaan modal dari pemegang saham," sambungnya.

Dus, dengan strategi tersebut, CAR BNI Syariah diproyeksikan stabil di kisaran 19% sampai akhir tahun 2020.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×