kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Jungle Ventures cari dua start up Indonesia untuk disuntik dana segar


Jumat, 01 November 2019 / 19:15 WIB
Jungle Ventures cari dua start up Indonesia untuk disuntik dana segar
ILUSTRASI. Pejalan kaki melintas dekat panduk modal Ventura di Jakarta. KONTAN/Cheppy A. Muchlis

Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Salah satu perusahaan modal ventura tahap awal terbesar di Asia Tenggara, Jungle Ventures tengah mencari dua start up asal Indonesia untuk diinvestasi. Managing Partner Jungle Ventures David Gowdey menyatakan terdapat dua kriteria start up yang menjadi fokus yakni start up teknologi yang bergerak pada bisnis konsumer dan software.

“Biasanya kita memberikan pendanaan Seri A dan B, tapi kami juga melihat untuk pendanaan Pra seri A dan C. Saya melihat pasar Indonesia mengalami perubahan sejak 3-5 tahun. Kualitas bisnis dan pendiri usaha yang banyak mendirikan start up untuk menyelesaikan berbagai persoalan. Kami menjadi pendiri start up yang berkualitas tidak masalah dia berasal dari mana,” ujar David di Jakarta pada Jumat (1/11).

Baca Juga: Gejot pembiayaan syariah, PNM terbitkan sukuk Rp 415 miliar

Ia menyatakan selama ini, Jungle Ventures telah mengucurkan 30% pendanaannya pada start up India. Pendanaan yang diberikan berupa seri A dan B. Ia mengklaim pendanaan itu digunakan oleh start up India untuk melakukan ekspansi ke pasar Asia Tenggara.

Sedangkan 70% pendanaan lainnya telah diberikan ke pada start up di kawasan Asia Tenggara. Modal Ventura ini termasuk investor awal bagi 32 start up yang beberapa di kawasan itu. Ambil contoh RedDoorz, Pomelo Fashion, dan Kredivo. Selain itu, Jungle Ventures sudah memberikan investasi kepada start up asal Indonesia seperti Sociolla, WareSix, dan SweetEscape.

Asal tahu saja, Jungle Ventures III baru saja menutup penggalangan dana ketiga. Perusahaan ini telah mengumpulkan total pendanaan sebesar IS$ 240 juta, termasuk IS$ 40 juta yang diperoleh secara terpisah dalam komitmen akun kelolaan (managed account).

Dana tersebut akan diinvestasikan pada berbagai perusahaan berteknologi inovatif dan bisnis digital di Asia Tenggara.

Baca Juga: Bank Mandiri targetkan transaksi e-money tembus Rp 13 triliun

Jumlah pendanaan ini naik dua kali lipat lebih besar dari pendanaan sebelumnya, Jungle Ventures II pada 2016 lalu. Pada pendanaan tahap ini hampir 60% pendanaan berasal dari luar Asia.

Lebih dari 90% modal berasal dari investor institusional yang mencakup Amerika Utara, Eropa, Timur Tengah dan Asia. Jumlah investor baru mengambil porsi hampir 70% dari penggalangan dana investasi ini, dan sisanya merupakan investor lama.




TERBARU
Terpopuler

Close [X]
×