kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45900,82   11,02   1.24%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kantongi Rp 11,9 Triliun dari Right Issue, Cermati Strategi Bank KB Bukopin (BBKP)


Senin, 05 Juni 2023 / 06:10 WIB
Kantongi Rp 11,9 Triliun dari Right Issue, Cermati Strategi Bank KB Bukopin (BBKP)


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Bank KB Bukopin Tbk (BBKP) telah menyelesaikan right issue pada 31 Mei 2023 lalu dengan penggalangan dana yang mencapai Rp 11,99 triliun. Mayoritas dana yang terkumpul akan digunakan untuk ekspansi kredit.

President Director Bank KB Bukopin, Woo Yeul Lee, mengatakan, pilihan untuk menyalurkan mayoritas kredit ke korporasi tersebut merupakan bagian dari strategi top down yang diambil Bank KB Bukopin dengan tujuan untuk mengencarkan ekspansi kredit sekaligus meningkatkan kualitas aset. 

“Dengan strategi ini, Bank KB Bukopin akan memfokuskan ke wholesale atau corporate banking terlebih dahulu, baru kemudian menggencarkan retail banking,” ujarnya.

Baca Juga: Direksi Bank KB Bukopin Borong Saham BBKP Dalam PUT VII

Lebih lanjut, BBKP menargetkan peningkatan pendapatan bunga sekaligus rasio kredit bermasalah (NPL Gross) yang lebih baik yaitu mendekati 1% dari kredit baru yang disalurkan. Tujuannya, bisa mengkompensasi NPL tinggi dari legacy loan alias pinjaman warisan.

Setelah kualitas aset berhasil diperbaiki, Woo Yeul Lee menyebutkan biaya dana akan menjadi lebih stabil, serta pendapatan bunga meningkat. Selanjutnya, BBKP akan menggencarkan retail banking yang akan berjalan beriringan dengan  proses transformasi digital. 

“Ke depannya, peningkatan retail banking akan bisa meningkatkan yield atau imbal hasil dari Bank KB Bukopin,” tambahnya.

Mengenai retail banking itu sendiri, Ia melihat potensi yang sangat besar dari segmen UMKM dari link bisnis Indonesia-Korea. Dimana saat ini saja masih ada sekitar 3.000 UMKM dari Korea yang bisa menjadi nasabah potensial dari Bank KB Bukopin.

Sementara itu, Woo Yeul Lee juga merinci dalam right issue kemarin, KB Kookmin menjadi yang paling besar mengambil peran dengan menyuntikkan Rp 8,02 triliun untuk membeli sekitar 80.2 miliar saham baru yang diterbitkan.

Baca Juga: Perbankan Gencar Salurkan Kredit untuk Kendaraan Listrik

Ia bilang dalam rights issue ini, BBKP menerbitkan saham baru seri B sebanyak 119.999.999.692 saham. Sebanyak 95% dari saham baru yang diterbitkan tersebut dibeli oleh investor asing, sedangkan 5% dibeli oleh investor lokal. 

“Dengan telah selesainya PUT VII ini, porsi kepemilikan saham publik di Bank KB Bukopin saat ini sebesar 16.14%,” ujarnya.

Adapun, komposisi pemegang saham BBKP saat ini antara lain KB Kookmin memegang 66,88% saham dan tetap menjadi pemegang saham pengendali. Lalu, ada STIC Eugene Star Inc yang sebelumnya tak memegang saham BBKP kini memegang 16,98% dan sisa sahamnya dipegang oleh publik.

Baca Juga: Kembangkan Pasar, Ini Target Bank-Bank Milik Korea di Indonesia

“Dengan dukungan luar biasa dari KBFG melalui KB Kookmin Bank ini, kami sangat percaya diri akan bisa mengantarkan KB Bukopin untuk menjadi bank yang di cintai oleh nasabah di Indonesia,” tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×