kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,25   -4,93   -0.53%
  • EMAS961.000 0,42%
  • RD.SAHAM 0.08%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Kejagung periksa 17 saksi dari MI dan bank kustodian terkait kasus Jiwasraya


Senin, 10 Agustus 2020 / 17:44 WIB
Kejagung periksa 17 saksi dari MI dan bank kustodian terkait kasus Jiwasraya
ILUSTRASI. Warga melintas di depan kantor Asuransi Jiwasraya di Jalan Juanda, Jakarta, Rabu (11/12/2019).Kejagung periksa 17 saksi dari MI dan bank kustodian terkait kasus Jiwasraya. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/wsj.


Reporter: Ferrika Sari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Hari ini tim jaksa penyidik pada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Agung kembali melakukan 17 orang saksi yang terkait dengan perkara tindak pidana korupsi dalam pengelolaan investasi di PT Asuransi Jiwasraya (persero).

Kepala Pusat Penerangan dan Hukum (Kapuspenkum) Hari Setiyono menyebut, belasan orang sanksi tersebut diperiksa sebagai pengurus maupun karyawan di perusahaan manajer investasi (MI), Jiwasraya maupun bank kustodian.

Baca Juga: Tahun lalu, Jiwasraya kantongi pendapatan Rp 2,15 triliun

"Keterangannya mereka dianggap perlu untuk mengungkap sejauh mana peran para saksi dalam menjalankan perusahaannya dan kaitannya dengan jual beli saham dari pengelolaan keuangan dan dana investasi Jiwasraya di bursa efek Indonesia," kata Hari dalam keterangan pers, Senin (10/8).

Untuk tersangka Millenium Capital Management, kejaksaan memeriksa dua saksi. Mereka adalah Kepala Departemen Portofolio Aset & Investasi Jiwasraya Boy Jafri dan Head Bank CIMB Niaga Furiyanto.

Sedangkan saksi tersangka Corfina Capital, penyidik memeriksa tiga orang yakni dari Bank DBS Indonesia Daniel Gerald Sitompul, karyawan CIMB Sekuritas Willy Sunarto dan Head Of Custody Bank DBS Indonesia Oding Budiman Akbar.

Lalu saksi untuk tersangka Pinacle Persada Investama, seperti Komisaris POOL Advista Securitas tahun 2016 Daniel Marathon dan Direktur Utama Batara Mitra Wahana Rasitya Wardhana.

Baca Juga: Investasi menyusut, aset Jiwasraya turun jadi Rp 18,15 triliun di 2019

Kemudian saksi untuk tersangka Korporasi Maybank Asset Management sebanyak dua orang yakni Sales Trimegah Sekuritas Meitawati Edianingsih dan mantan Kepala Bagian Pengembangan Investasi Jiwasraya Lusiana.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×