kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kembali, BPJS Ketenagakerjaan Menjawab Soal Isu Hacker dan Perlindungan Data Pribadi


Rabu, 21 Juni 2023 / 21:16 WIB
Kembali, BPJS Ketenagakerjaan Menjawab Soal Isu Hacker dan Perlindungan Data Pribadi
ILUSTRASI. BPJS KETENAGAKERJAAN


Reporter: Arif Ferdianto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perlindungan data pribadi menjadi isu penting di tengah gempuran teknologi. Aksi hacker (peretas) yang dikaitkan dengan kejahatan cyber semakin mengancam.

Deputi Bidang Arsitektur dan Pengembangan Teknologi Informasi BPJS Ketenagakerjaan (BPJamsostek) Bimo Haryo Prawiro menyatakan bahwa pihaknya merupakan salah satu institusi yang memiliki data penghasilan terlengkap dan terkini.

“Ini bagian dari kewajiban kami untuk menghitung berapa iuran Jamsostek, jadi kami harus responsible atas proteksi data itu,” ujarnya dalam acara Open Finance Summit 2023 di Jakarta, Rabu (21/6).

Bimo mengatakan bahwa BPJS Ketenagakerjaan memiliki proteksi yang kuat mulai dari IT (Teknologi Informasi) yang terus dikembangkan hingga penjagaan data center yang berlapis-lapis.

Baca Juga: BPJS Ketenagakerjaan Catatkan Kinerja Positif Sepanjang Tahun 2022

Sebelumnya, mencuat kabar bahwa adanya kebocoran data BPJS Ketenagakerjaan yang dilakukan oleh seorang hacker bernama Bjorka.

Menanggapi hal ini, Bimo mengungkapkan bahwa sekian juta data yang bocor itu merupakan data lama dan bukan dari BPJS Ketenagakerjaan, melainkan data olahan.

“Betul ada sebagian porsi yang berasal dari BPJS Ketenagakerjaan tapi transaksi kerja sama dengan pihak ketiga, dan pihak ketiga ini somehow penjaganya kurang,” ungkapnya.

Dia bilang, saat ini pihaknya sangat berhati-hati saat hendak melakukan kerja sama dengan pihak ketiga, sebab, kata dia, bisa saja merekalah yang membocorkan data tersebut.

“Kalau kerja sama dengan pihak ketiga bisa saja dia yang bocorin, makanya sekarang kami jauh berhati-hati,” terangnya.

Baca Juga: Masih Ada PHK, Klaim JKP BPJS Ketenagakerjaan Tembus Rp 35,6 Miliar per Februari 2023

Lebih lanjut, Bimo menambahkan bahwa pihaknya  terus melakukan penilain terhadap perlindungan data secara berkala untuk memastikan keamanan.

“Kami lakukan assestment secara berkala dan kita pastikan dari waktu ke waktu standarnya up to date. Kita spend banyak effort termasuk anggaran untuk melakukan itu,” tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×