kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45954,61   1,80   0.19%
  • EMAS1.014.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Kredit Tumbuh 11,95% Per Oktober, OJK Beberkan Kualitas Kredit Membaik


Selasa, 06 Desember 2022 / 13:48 WIB
Kredit Tumbuh 11,95% Per Oktober, OJK Beberkan Kualitas Kredit Membaik
ILUSTRASI. redit perbankan mengalami pertumbuhan 11,95% secara tahunan menjadi Rp 6.333,51 triliun per Oktober 2022. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/aww/17.


Reporter: Maizal Walfajri | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memantau fungsi intermediasi perbankan berlanjut menjelang akhir 2022. 

Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Dian Ediana Rae menyatakan kredit perbankan mengalami pertumbuhan 11,95% secara tahunan menjadi Rp 6.333,51 triliun per Oktober 2022. 

“Utamanya, ditopang oleh kredit investasi yang tumbuh 13,65% secara tahunan. Adapun secara bulanan kredit perbankan secara nominal naik Rp 58,61 tiliun,” ujar Dian secara virtual, Selasa (6/12). 

Baca Juga: BI Perkirakan DPK Perbankan Naik di kisaran 7,9% hingga 8,1% pada Tahun 2023

Dian melanjutkan, himpunan dana pihak ketiga (DPK) Perbankan berhasil meningkat 9,41% secara tahnan menjadi Rp 7.927 triliun per Oktober 2022. Himpunan DPK ini didorong oleh kenaikan simpanan giro. 

Ia menyatakan dalam 10 bulan pertama 2022, likuiditas industri perbankan masih memadai. Hal ini tercermin dari rasio alat likuid per non core deposit atau AL/NCD 130,17% per Oktober 2022. 

Sedangkan alat likuid perbankan mencapai Rp 2.335 triliun per Oktober 2022. Meningkat dibandingkan September 2022 di level Rp 2.091 triliun. 

Dian menyatakan rasio likuiditas itu masih jauh berada di atas ambang batas yang ditentukan oleh regulator.

Baca Juga: Sejalan Dengan LPS, BI Prediksi DPK Perbankan Naik Antara 7,9% hingga 8,1% pada 2023

“Kualitas kredit perbankan membaik, non performing loan (NPL) net turun 0,78% dan NPL gross jadi 2,72% per Oktober 2022. Di sisi lain, kredit restrukturisasi covid-19 kembali penurunan Rp 55,7 triliun menjadi Rp 514,07 triliun dengan jumlah debitur yang menurun  dari 2,63 juta menjadi 2,55 juta,” paparnya. 

Sedangkan posisi devisa neto (PDN) berada di level 2,01% per Oktober 2022. Jauh dibawah threshold 20%. Sedangkan rasio kecukupan modal minimum atau capital adequacy ratio (CAR) bank naik menjadi 25,13%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung Outlook 2023, Saham Hoki di Tahun Kelinci

[X]
×