kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45756,38   -11,60   -1.51%
  • EMAS1.009.000 -1,46%
  • RD.SAHAM -0.70%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Menjelang akhir tahun, perbankan ramai-ramai menambah modal


Rabu, 04 September 2019 / 19:32 WIB
Menjelang akhir tahun, perbankan ramai-ramai menambah modal
ILUSTRASI. Bank Mayapada

Reporter: Anggar Septiadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sejumlah bank mulai menerima tambahan modal di separuh kedua 2019. Akhir Agustus lalu, PT Bank BCA Syariah bahkan sudah rampung menerima tambahan modal dari induknya yaitu PT Bank Central Asia Tbk (BBCA, anggota indeks Kompas100).

“Penambahan modal sudah terlaksana minggu ketiga Agustus kemarin senilai Rp 1 triliun dengan menerbitkan saham baru. Namun karena kami bukan perusahaan terbuka prosesnya jadi lebih sederhana dan cepat,” kata Presiden Direktur BCA Syariah John Kosasih kepada Kontan.co.id, Rabu (4/9).

Baca Juga: Bank Mandiri siapkan pembiayaan khusus Rp 150 miliar untuk PT Timah (TINS)

Atas penambahan modal tersebut, rasio kecukupan modal perseroan meningkat dari kisaran 25% menjadi 37%. Suntikan Rp 1 triliun ini pun merupakan dana segar setelah pada 2015 BCA menambah modal BCA Syariah senilai Rp 400 miliar.

Sedangkan per Juli 2019, BCA Syariah tercatat telah menyalurkan pembiayaan senilai Rp 4,80 triliun. Nilai tersebut meningkat 2,26% (yoy) dibandingkan penyaluran pada Juli 2018 senilai Rp 4,70 triliun.

Sementara sejumlah bank lainnya juga telah mengumumkan rencana serupa, mereka adalah PT Bank Oke Indonesia Tbk (DNAR), PT Bank Construction Bank Indonesia Tbk (MCOR), dan PT Bank Mayapada Tbk (MAYA).

Bank Oke akan menggelar penambahan modal via hak memesan efek terlebih dahulu alias rights issue yang targetnya bisa terlaksana pada akhir tahun ini.

Baca Juga: Porsi penyaluran KUR Bank Mandiri dan BRI ke sektor produksi belum mencapai 60%

“Jika tidak ada hambatan, kami bisa mendapatkan pernyataan efektif dari OJK pengawas pasar modal pada 27 November 2019, maka pada 23 Desember 2019 rights issue sudah bisa selesai,” kata Direktur Kepatuhan Bank Oke Efdinal Alamsyah kepada Kontan.co.id.

Untuk menggelar aksi rights issue ini, perseroan akan terlebih dahulu menggelar RUPSLB pada 7 Oktober mendatang. Sementara dari aksi ini, pemegang saham pengendali Bank Oke yaitu Apro Financial akan menambah modal hingga Rp 500 miliar.

Aksi ini akan dilakukan dengan menerbitkan 5 miliar saham baru dengan nominal Rp 100 per sahamnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×