kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45736,73   34,31   4.88%
  • EMAS931.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Mirza Adityaswara kini menjabat sebagai Presiden Komisaris OVO


Rabu, 19 Februari 2020 / 19:49 WIB
Mirza Adityaswara kini menjabat sebagai Presiden Komisaris OVO
ILUSTRASI. Perusahaan pembayaran dan layanan keuangan digital PT Visionet Internasional (OVO), dalam media gathering yang digelar di Jakarta (19/2/2020), mengumumkan bergabungnya Mirza Adityaswara (kanan) ke dalam jajaran kepemimpinan OVO, sebagai Presiden Komisaris

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Visionet Internasional (OVO), perusahaan pembayaran dan layanan keuangan digital mengumumkan bergabungnya Mirza Adityaswara ke dalam jajaran kepemimpinan OVO, sebagai Presiden Komisaris, Rabu (19/2).

Dengan posisi ini, Mirza akan mengawasi Dewan Direksi, khususnya untuk memastikan diterapkannya tata kelola usaha yang baik (good corporate governance) dan keberlangsungan perusahaan dalam jangka panjang.

Baca Juga: Beli reksadana di Bareksa kini bisa menggunakan OVO

Mirza Adityaswara adalah Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia periode 2013-2019. Ekonom dan bankir senior dengan pengalaman lebih dari 30 tahun ini, tercatat pernah menduduki berbagai jabatan penting di dunia keuangan nasional, antara lain: Kepala Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), dan Kepala Ekonom Bank Mandiri Group.

Atas pengangkatannya ini Presiden Komisaris OVO, Mirza Adityaswara mengatakan, selama satu dekade terakhir, dirinya menyaksikan bagaimana teknologi telah mentransformasi hidup banyak orang, memberikan pengaruh signifikan terhadap perkembangan keuangan digital, dan menjadikannya sebagai kekuatan penyetara ekonomi di Indonesia.

“Karena itulah, saya menerima tawaran untuk bergabung dengan OVO. Insya Allah, bersama jajaran direksi dan seluruh karyawan, OVO ke depan akan semakin memberikan kontribusi yang positif bagi perkembangan keuangan digital di Indonesia dan tumbuhnya ekosistem keuangan nasional yang kian inklusif dan progresif,” ujarnya dalam keterangan pers, Rabu (19/2).




TERBARU

Close [X]
×