kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.028,17   18,66   1.85%
  • EMAS988.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.57%
  • RD.CAMPURAN -0.12%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Momentum Mudik Beri Angin Segar Bagi Kinerja Asuransi Kendaraan


Rabu, 11 Mei 2022 / 17:10 WIB
Momentum Mudik Beri Angin Segar Bagi Kinerja Asuransi Kendaraan
ILUSTRASI. Pengunjung mengamati salah satu mobil yang dipamerkan di pameran mobil di Jakarta, Rabu (16/3/2022). /pho KONTAN/Carolus Agus waluyo/16/03/2022


Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) memproyeksikan, momentum mudik lebaran di tahun ini akan turut mendongkrak kinerja pada lini bisnis asuransi kendaraan bermotor.

Direktur Eksekutif AAUI Bern Dwyanto mengatakan, hal ini tercermin dari penjualan kedaraan bermotor Januari-Maret 2022 tumbuh 33,6% dari periode yang sama tahun lalu.

Menurutnya, peningkatan premi asuransi kendaraan erat kaitannya dengan penjualan kendaraan bermotor. Jika di lihat data penjualan kendaraan bermotor dari Gaikindo menunjukkan bahwa hingga Maret 2022 mencapai 238.377 unit dari tahun sebelumnya yang hanya mencapai 178.452 unit.

"Hal ini berdampak kepada peningkatan premi asuransi kendaraan bermotor. Umumnya saat lebaran penjualan kendaraan bermotor meningkat diiringi peningkatan asuransi kendaraan karena aktivitas atau mobilisasi mudik lebaran," ungkap Bern kepada kontan.co.id, Rabu (11/5).

Baca Juga: Aset Jiwasraya yang Sudah Dialihkan ke IFG Life Capai Rp 4,4 Triliun

Bern menjabarkan, sebelum pandemi covid-19 atau di tahun 2019 premi asuransi kendaraan tercatat mencapai Rp 18,7 Triliun, pada saat pandemi tahun 2020 premi asuransi kendaraan terkontraksi 21,3% menjadi Rp 14,7 triliun, dan pada tahun 2021 mulai bangkit dengan menunjukkan pertumbuhan 6,4% menjadi Rp 15,7 triliun.

"Diharapkan pada tahun 2022 premi asuransi kendaraan akan meningkat minimal mencapai angka sebelum pandemi (tahun 2019) atau tumbuh kurang lebih 20% dari tahun 2021 dengan target premi tahun ini kurang lebih sekitar 18,7 triliun rupiah atau mencapai angka seperti sebelum pandemi," jelas Bern.

Lini bisnis kendaraan bermotor memang masih menjadi kontributor terbesar kedua setelah lini bisnis asuransi properti, yaitu mencapai 20,3% terhadap total premi dicatat.

Dalam mendongkrak kinerja asuransi kendaraan bermotor di tahun ini, AAUI menyebutkan beberapa strategi yang diterapkan seperti, bekerjasama dengan perusahaan pembiayaan (leasing atau bank), pemasaran asuransi kendaraan bermotor melalui saluran distribusi langsung (direct marketing) dan digital marketing, dan target pasar asuransi kendaraan bermotor ditujukan pada generasi milenial.

Baca Juga: Kebijakan Mudik Lebaran Kerek Premi Asuransi Perjalanan Jasindo

PT Asuransi Bintang Tbk juga menyebut, hingga saat ini kinerja asuransi kendaraan telah tumbuh sebesar 5% di bandingkan dengan tahun sebelumnya.

"Dengan kondisi covid-19 dan perekonomian yang mulai membaik, mudah-mudahan peningkatan sales akan berdampak. Kami menargetkan pertumbuhan pada asuransi kendaraan bermotor sekitar 3%-5% hingga akhir tahun," ujar Direktur Asuransi Bintang Reniwati Darmakusumah.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×